Ahad, Julai 20, 2014

Rumah Syurga di Hujung Jalan


SETELAH sekian lama tidak menulis cerpen, saya telah kembali.  Ingin saya kisahkan bahawa cerpen ini luahan hati saya tentang OKU.  Dan untuk membuatkan orang membaca terutama rakan dan taulan, saya menghebahkannya.  Bukanlah untuk bermegah atau mengharapkan tahniah tetapi hanya semata-mata supaya cerpen ini dibaca.  Sedikit sebanyak apa yang saya ingin utarakan melalui cerpen ini akan sampai kepada orangnya.  Ia cerpen yang langsung, tidak tersembunyi.  Tidaklah terlalu sastera.  Jika ada yang tersinggung, ampun dan maaf saya pohon.

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...