Isnin, September 30, 2013

Memulakan


Sekeping gambar yang saya temui, Masjid Abu Bakar, Cameron Highlands yang mungkin diambil sekitar tahun 1960 an.  Gunung dibelakangnya, lapis kedua itulah Gunung Berembun.  Di depannya padang awam yang menjadi mercu tanda di Tanah Rata, Cameron Highlands.  Saya sering ditanya, bagaimana memulakan menulis novel?  Cara seorang penulis tidak semestinya sama dengan penulis yang lain.  Ada dua perkara yang paling penting pada pendapat saya, pertama, watak utama novel tersebut dan kedua, cerita apakah yang ingin disampaikan.  Gambar ini sebagai contoh boleh menjadi modal utama cerita.  Sedang watak perlulah dicari, diamati, diindahkan dan kemudian barulah dipindahkan ke dalam novel tersebut.  Kita ringkaskan dalam sebuah perjalanan cerita seperti di bawah :

1.  Takahashi, 65 tahun seorang pesara yang berpendapatan tinggi dari sebuah syarikat antarabangsa bercuti ke Cameron Highlands kerana ingin lari dari udara terlalu sejuk Jepun ketika musim sejuk.  Takahashi, tidak mahir berbahasa Melayu, malah tidak tahu lansung berbahasa Inggeris pada mulanya agak sukar menyesuaikan diri dengan penduduk tempatan.  Pasar pagi menjadi tempat belajar kepadanya.  Dia berkenalan dengan Liza, 45 seorang peniaga sayur yang berjualan di pasar pagi.  Takahashi berminat mempelajari budaya Malaysia yang rencam, agama dan adat istiadat yang sangat berlainan dengan tempat asalnya.

2.  Dan tulislah seterusnya, cerita apa yang hendak sisampaikan.  Sebagai contoh dalam kisah ini saya ingin menceritakan kesunyian warga emas yang berada dirantau orang.  Dan pada yang sama dia melihat nilai-nilai kekeluargaan yang kuat dalam pegangan orang Melayu.  Berdasrkan tema ini, synopsis cerita boleh diselesaikan.

3.  Seterusnya ringkasan bab demi bab boleh disiapkan.  Berikan tajuk yang boleh melambangkan cerita bab tersebut dan biasanya setelah bab itu selesai ditulis, tajuk baru yang sesuai akan ditemui.  Proses ini yang cukup penting untuk melihat kesinambungan cerita dalam novel.

4.  Mula menulis.  Apa tunggu lagi.  Jika cara diatas diikuti, jika sampai ketikanya tiada angina bertiup dan layar idea tidak berkembang, novel ini masih boleh disambung lagi.  Malangnya, ada yang berlarutan bertahun-tahun terutama apabila penulis menemui kisah baru dan mahu menyelesaikan yang baru terlebih dahulu...

Jumaat, September 27, 2013

Rindu Tanah Haram

Syuhada Uhud
 
 
KHUTBAH Jumaat hari ini tentang Tabung Haji dan peranannya dalam memajukan umat Islam untuk menunaikan ibadah haji.  Seketika selepas solat Jumaat saya termenung di beranda Masjid Darul Qur'an.  Masjid yang terletak di tepi tasik ini pemandangannya memang indah namun ingatan saya bukan di sini tetapi di dua Tanah Suci Makkah dan Madinah.  Kerinduannya hanya Allah sahaja yang mengetahui.

Khamis, September 26, 2013

Olak Alik

Contoh drama radio pendek yang pernah diterbitkan.

GRAM               MUZIK PEMBUKAAN

J/H                       Olak Alik hari ini dengan kisah Bukan Boikot hasil karya Mohamad Kholid Hamzah, Cameron Hinglands, Pahang.

GRAM               MUZIK PENGENALAN

K/B                     SUASANA DI PASARAYA

ZAINAH            Eh, cuba kau tengok barang-barang dalam pasaraya ini, Azah.  Ada yang dilabelkan warna biru, ada yang dilabelkan warna putih.  Ada pula yang dilabelkan warna kuning.  Ada tawaran istimewa ke, Azah?  Tak juga, barang-barang harian begini jarang ada tawaran istimewa.

AZAH                 Bukan tawaran istimewa lah.  Eh, tak kan kau tak baca dalam akhbar?  Banyak pasaraya sekarang dah mula sediakan pilihan kepada pengguna seperti kita ini.  Warna-warna label itu – untuk memudahkan kita memilih barang lah.

ZAINAH            Mudah beli barang dengan panduan label berwarna?  Tak faham lah, Azah.  Cuba lah kau terang kat aku ni…

AZAH                 Cuba kau baca poster penerangan warna label yang ditampal pada kaunter juruwang tu.  Warna biru menunjukkan produk yang dihasilkan syarikat tempatan.  Hah, barangan Malaysia lah tu…

ZAINAH            Betul lah…  Bihun…  Minyak masak…  Beras tempatan…  semuanya guna label warna biru.

AZAH                 Yang warna putih, produk yang diimport.  Macam tepung gandum, minuman oat, mayonis…  Yang merah pula, barangan dari Belanda.  Yang itu, menunjukkan barangan itu tidak digalakkan dibeli sebab banyak pertubuhan pengguna dan pertubuhan Islam yang melakukan boikot terhadap barangan dari Belanda.

ZAINAH            Baru aku ingat, Azah.  Semua ini oleh kerana Belanda selalu menghina Islam, konon-kononnya terlalu bebas bersuara tetapi tidak menghormati orang islam di negara sendiri dan umat Islam di negara lain.  Memang patutlah barangan dari Belanda dilabelkan dengan warna merah.

AZAH                 Kalau kita congak-congak, jika kita berdua sahaja yang tak beli barangan dari negara itu – macam tak mendatangkan kesan.  Tapi fikirlah, Zainah kalau semua orang Islam di seluruh dunia tak beli, aku rasa mahu jatuh merundum ekonomi negara yang sombong itu dek kerana tak sensitif dengan perasaan umat Islam.

ZAINAH            Dulu waktu suratkhabar mereka menghina nabi dengan karikatur kartun, dengarnya begitulah juga.  Habis semua orang Islam pulaukan barang-barang dari negaranya.  Nampaknya mereka tak serik-serik.  Tak tahu ke umat Islam di dunia ini, umat paling ramai sekali.  Pelik betul aku.

AZAH                 Negara mereka tidak berbilang kaum macam negara kita ini.  Sebab itulah mementingkan diri sendiri.  Tapi peduli lah, yang penting kita utamakan barang-barang tempatan.  Sudah lah lebih murah, berkualiti dan dijamin halalnya.  Dan meningkatkan ekonomi tempatan.  Pedulikan dengan barangan dari luar kalau ada dikeluarkan tempatan.  Tak begitu, Zainah?

ZAINAH            Ini bukan boikot sahaja, tapi kempen meningkatkan ekonomi tempatan.  Biar duit rakyat negara ini kekal di Malaysia, tidak mengalir keluar.  Sudah lah menguntungkan negara luar, tapi tak sensitif pula dengan perasaan orang Islam.  Aku pun tak jadi lah hendak ambil susu pastuer ni, baik ambil susu keluaran jabatan veterinar.  Segar lagi!

AZAH                 Nampaknya aku pun kena tukar selera lah…

GRAM               MUZIK PENUTUP

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...