Khamis, April 25, 2013

Kenang-kenangan Menjelang Pilihanraya

 
 
Poster kertas dibalut dengan plastik dan ditampal pada setiap batang pokok kelapa di sepanjang jalan tanah merah di kampungku.  Ketika itu sekitar tahun-tahun 70an dan 80an.  Rumah kami, air minumnya di ambil dari paip awam di tepi jalan.  Bapak akan mengisi tong plastik dan mengangkut dengan basikal.  Atau mengisi penuh dalam tempayan dan di tutup dengan batang pisang.  Boleh dikatakan itu tugas bapak selang dua atau tiga hari.  Rumah kami yang ada hanya lah perigi.  Sekitar tahun-tahun lewat 80 an barulah ada air paip, itu pun bersambung-sambung dari jalan besar sebelah darat yang jaraknya hampir 200 meter dari rumah.  Bila air tak ada, menjadi tugas kami memeriksa setiap sambungan getah paip, takut ada yang terputus.  Elektrik, hanya tiang yang terpacak di hadapan rumah.  Kami tidak tahu apa tugas Perdana Menteri ketika itu.  Apa lagi tugas Menteri Luar Bandar.  Dan bagi kami, pilihanraya hanyalah tampal-tampal poster... juga koyak poster untuk dijadikan sampan kertas atau kapal terbang kertas.  Ada juga kawan-kawan kami yang melayangkan wau lambang dacing dan bulan.
 
Apalah ertinya demokrasi kepada kanak-kanak seperti kami?  Apa jua ertinya janji-janji pilihanraya kepada kami ketika itu, sedang segala kemudahan - kambing pawah, ayam bantuan, elektrik dan air paip ketika itu hanya diterima sebahagian orang sahaja.  Dan bapak selalu berkata ini salah dirinya kerana solat di masjid baroh dan bukan di masjid darat yang ditadbir orang-orang dacing.  

Selasa, April 23, 2013

Novel Separuh Jalan

DALAM kerancakan poster dan sepanduk, yang benar dan yang batil bertaburan bukan sahaja di jalan-jalan raya, malah terus menyinggah masuk ke ruang-ruang peribada komputer - saya memilih jalan Simpang Pulai ke Cameron Highlands selepas menghantar anak kembali ke asramanya.  Sepuluh bulan tanah tinggi itu ditinggalkan dan saya secara peribadi masih merindui desir angin pergunungan dan kabus yang memutih itu.  Ada sebuah novel saya yang sedang saya tulis, terhenti di tengah jalan.  Gagal saya siapkan sebelum berpindah tahun lepas.  Hajat hati, ingin menyambung novel yang separuh jalan ini.  Selalunya, saya menulis novel dengan sinopsis cerita yang telah siap tetapi novel yang satu ini sememangnya tiada sinopsis.  Sebuah novel bersifat dewasa walau pun watak utamanya remaja.  Harapan saya ketika mula menulis biarlah novel ini menjadi dewasa sendiri, iaitu akan berakhir sendiri mengikut aliran cerita.  Untuk ditamatkan sekarang, masih jauh liku kisahnya.  Untuk menyambung, mungkin kerana tidak lagi tinggal di Cameron Highlands - idea pun tersekat-sekat.

Bagaimana ia menjadi kisah separuh jalan?  Biar saya terangkan secara mudah.  Ia kisah yang menjadi cermin kepada kebejatan kuasa dan alam sekitar.  Yang meranapkan Cameron Highlands kini.  Masa-masa yang lompong menunggu tarikh sebenar pilihanraya digunakan sepenuhnya untuk meneroka hutan kerana penguatkuasaan ditangguhkan.  Hasilnya gondol dan kegondolan.  Dan kegondolan yang melampau telah memberi kesan yang besar kepada Orang Asli.  Bukankah itu satu bentuk penghapusan secara perlahan?

Dr Cheam May Choo

Kesedaran terhadap kelestarian alam sekitar semakin meningkat dan terbukti salah seorang calon yang bertanding membawa misi itu.  Ini bukan perjuangan politik tetapi perjuangan untuk kelestarian alam.  Sungguh, sentimen kadang kala dijadikan senjata menangkis kemaraannya sama ada sedar atau tidak ia sudah berakar.  Harapan saya, selamat maju jaya buat parti hijau.

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...