Isnin, Mei 21, 2012

Perjalanan Rohani 13


EMPAT hari lagi, kami melakukan perjalanan rohani kedua dalam hidup kami.  Walau pun masih berada di meja kerja dengan beberapa laporan yang masih belum siap dan jadual mesyuarat tetapi hati sebenarnya bukan di Tanah Rata, Cameron Highlands lagi.  Ketika melayari internet, saya menemui gambar kurma ajwa seperti gambar di atas.  Kurma kesukaan Nabi SAW yang kini menjadi buah tangan wajib kepada yang mampu membelinya.  Harga jualan kurma ajwa berbeza mengikut gred dan juga berbeza mengikut tempat jualan.  Mengikut riwayat, makan tujuh biji kurma madinah pada pagi hari, kita akan selamat dari sihir khianat sepanjang hari.

Saya tidak dapat membuat catatan yang panjang kali ini, ampun maaf dipohon atas apa jua kesilapan saya buat semua kawan-kawan yang mengenali dan pembaca blog ini.  Catatan perjalanan rohani ini akan saya sambung kelak, insya Allah.

Jumaat, Mei 18, 2012

Perjalanan Rohani 12


BAHASA, bukan masalah di Madinah.  Malah ternyata Bahasa Melayu menjadi bahasa keempat terpenting.  Papan-papan tanda sekitar masjid, contohnya papan tanda had kawasan solat atau papan tanda tempat letak kasut pun bahasa Melayu dipamerkan.  Bahasa pertama yang terletak di atas sekali pada papan tanda, bahasa Arab.  Kedua, bahasa Inggeris, ketiga bahasa Perancis dan keempat bahasa Melayu.  Ketika membeli belah di souk, peniaga-peniaga melambai-lambai dan menyapa dalam bahasa Melayu.  Pada mulanya hairan juga, bagaimana mereka dapat mengenal kita dan menyapa dalam bahasa Melayu.  Rupa-rupanya pakaian kitalah membezakan.  Jika berbaju Melayu, tahu lah peniaga-peniaga itu kita orang Melayu.  Sepanjang kami di Madinah, tak sepatah pun perkataan Inggeris digunakan, apatah lagi Arab.  Hanya berbahasa Melayu.  Hairan memikirkan di tanahair, ada pemimpin - pemimpin negara dan pemimpin PIBG yang begitu mendewa-dewakan bahasa Inggeris.  Tahukah bahasa Melayu boleh dikatakan terlengkap, mempunyai istilah sendiri yang menjelaskan maksud.  Sebagai contoh, ibu mentua - dalam bahasa Inggeris apa?  Mother in-law.  Sedangkan makan sahaja boleh dipecahkan kepada berbagai nama lain, lihatlah Kamus Dewan atau Kamus Besar Bahasa Indonesia untuk mencarinya.

Menyelusuri souk di Madinah benar-benar mengujakan.  Ada beberapa buah kedai buku dan pada setiap kedai buku itu ada saja buku bahasa melayu yang dijual.  Saya membeli dua buah buku - Sejarah Mekah dan Sejarah Madinah.  Ketika berurus niaga penjual itu bertanya negara asal saya, "Susilo?  Mahathir?"  Wah, mereka bertanya berdasarkan nama pemimpin negara.  Susilo merujuk kepada Presiden Indonesia manakala Mahathir merujuk kepada mantan Perdana Menteri Malaysia.  Malangnya mereka tidak mengenali Najib barang kali.

Khamis, Mei 17, 2012

Perjalanan Rohani 11


Antara waktu Zohor pada 12.00 tengahari dan Asar 4.30 petang merupakan saat berbahang pada orang Malaysia yang tidak biasa dengan cuaca panas Madinah.  Sela waktu yang panjang itu sesuai untuk berehat.  Makan tengahari itu sampai selepas Jumaat.  Nasi bersama kari ayam dan sayur dalam bekas plastik lutsinar yang terbahagi kepada 3 bahagian.  Alhamdullillah.  Sungguh pun hidangan itu enak sekali tetapi terasa janggal menikmati hanya tiga beranak di dalam bilik.  Tidak perlu merungut, bersyukur walau hati diulit bimbang kerana hari pertama berlalu tanpa ziarah dalam.  Kami hanya akan ziarah luar itu pun akan menumpang rombongan umrah yang masih belum tiba lagi.  Untuk hari ini, pandai-pandai lah bergerak sendiri.  Waktu tidur di tanah suci ini terlalu singkat.  Apa yang perlu direbut adalah waktu beribadah.  Hampir-hampir saja kami terlepas solat Asar, mujurlah suara azan jelas kedengaran di bilik yang berhadapan dengan Masjid Nabawi pada bahagian pintu wanita.  Selepas berwuduk kami pun bergerak ke masjid.


Air zam zam dalam bekasnya seperti di atas amat menggoda.  Telah didinginkan, seperti minum air dari peti sejuk dan rasanya amat nyaman sekali.  Tiba di Masjid Nabawi setelah menyimpan kasut dalam uncang pada rak yang disediakan, air zam zam lah yang di tuju.  Ketika mahu meninggalkan masjid selepas selesai solat, air zam zam juga lah yang di tuju.  Kebiasaannya ada yang membawa botol kecil, menadah air zam zam untuk minuman seharian.  Awas, jangan bawa botol besar, nanti dicampak pegawai masjid.


Pintu utama ini menjadi tempat berjanji dengan Aiman selepas solat dan kemudian kami menunggu Saripah di depan pintu wanita.  Petang itu selepas solat Asar, kononnya menunggu hari agak teduh untuk berjalan sekitar masjid Nabawi tetapi terik matahari masih terasa.  Kami berjalan bertiga, beriringan di persisiran luar masjid, rupanya perkuburan Baqi berhampiran.  Kami terus berjalan menuju ke bangunan souk atau pasar di hujung dataran terbuka.  Cukup luas dataran tersebut, hampir menyamai dua buah padang bola sepak.

Perkara pertama yang kami cari, makanan.  Laparnya Allah sahaja yang mengetahui.  Setelah mencari-cari, akhirnya menemui sebuah kedai kecil menjual kebab Turki.  Beli tiga kebab, daging yang diisi bersama sayuran ke dalam roti yang di bakar, 3 riyal satu.  Dengan tiga biji kebab dan tiga cawan air campuran buah-buahan, kami bersila di kaki lima souk.  Kebab dan air diagihkan kepada kami dalam dulang dari lebihan kotak terpakai.  Sambil menikmati kebab, mata tidak lepas-lepas memandang kubah hijau Masjid Nabawi.

Isnin, Mei 14, 2012

Perjalanan Rohani 10



JUMAAT pertama di Madinah benar-benar terisi.  Kami pulang ke hotel dhuha itu dengan perasaan yang sungguh senang.  Jalan bagai melayang-layang, terasa sangat bahagia seperti tidak berpijak di bumi.  Masih teringat-ingat saat-saat manis beribadah di Raudah.  Benarlah kata orang, beribadah di Masjid Nabawi, berhampiran dengan Rasullullah SAW seolah-olah bagai beribadah bersama baginda.  Kami seolah-olah enggan melepaskan ruang sempit yang terasa sangat lapang itu.  Ingin berdoa panjang-panjang.  Ingin solat sunat sebanyak mungkin tetapi kami juga perlu memberi ruang kepada orang lain yang sedang menunggu dengan sabar.  Ia saat-saat manis beibadah, air mata mengalir tidak mungkin dapat diempang.  Sampai bila-bila, kemanisan beribadah di Raudah tetap kekal dalam ingatan.

Sampai di hotel, tiga bungkus nasi lemak sudah menunggu di depan pintu bilik.  Enak sungguh rasanya nasi lemak madinah dengan jenama bin dawood.  Beras panjang dan cukup rasa pedasnya.  Timun ular seperti timun yang biasa ditanam di Cameron Highlands.  Kata isteri, entah-entah timun yang diimport dari sana.  Sarapan pagi itu bubar, masing-masing mahu melelapkan mata sekejap.  Ada dua jam lagi sebelum masuk waktu Solat Jumaat.  Wah, nampaknya masa sangat berharga.  Jika di tanahair, ibadah jadi perkara nombor dua - di sini wahid.  Sering kali kita melambatkan ibadah solat hanya kerana mendahulukan kerja.  Waktu Asar yang masuk sekitar 4.20 petang, kita lambat-lambatkan.  Hanya solat selepas sampai ke rumah sekitar 5.30 petang.  Jika menempuh kesesakan jalanraya - bagi yang tinggal di bandaraya, bagaimana?  Di sini, azan berkumandang dan para penjaja menutup barang-barang jualan.  Pekedai runcit di bahagian tepi hotel menarik gril turun dan mengunci, lalu berjalan ke masjid.  semuanya terburu-buru menuju ke arah yang satu.  Kita di tanahair, adakah kita terlalu jauh dari Mekah dan Madinah?  Bayangkan jika  perkhidmatan kaunter ditutup sementara dengan tanda 'waktu solat'.  Alangkah indahnya jika begitu.

Wakyu solat Jumaat semakin hampir.  Ayat-ayat suci dialunkan pembesar suara jelas hingga ke bilik hotel.  Kami bertiga menuju ke masjid.  Buat isteri, itulah Solat Jumaat pertama pernah dilakukannya.  Yang lebih manis solat Jumaat itu ditunaikan di Masjid Nabawi.  manusia terlalu ramai.  Mungkin mereka datang sejam atau dua jam lebih awal.  Saya dan Aiman mendapat tempat agak keterbelakang, bersembadan dengan ruang yang memisahkan bahagian lelaki dan wanita.  Hampir tidak menemui wajah-wajah selain Arab.  Semuanya berjubah putih, berserban kotak-kotak kecil merah dengan wajah-wajah yang bersih.  Anak-anak muda Madinah yang beriman.  Hampir setiap tiang disediakan rak-rak kasut dengan nombor-nombor jawi dan rumi.  Kasut dimasukkan ke dalam bunjut kain dan disimpan di rak.  Ingat nombor rak itu jika tidak kita tidak akan menemui kerana rupa tiang dan rak kasut serupa bentuknya. 

Khutbah Jumaat tidak panjang, cukup ringkas dan tidak mendodoikan mata walau pun seluruhnya dalam bahasa Arab.  Tidak berdegar-degar bagai mahu berperang seperti yang berlaku di tanahair.  Seruannya menginsafkan, menyeru insan bertakwa.  Bacaan surah selepas fatihah menggetarkan dada.  Ya Allah, kami beribadah hanya pada Mu, untuk keredhaan Mu jua.

Rabu, Mei 09, 2012

Perjalanan Rohani 9



6.30 pagi, mentari sudah memancar keras.  Bagai pukul 9.30 pagi di tanahair.  Hati bagai ditarik-tarik mahu bersegera menziarahi makam Rasullullah SAW.  Kami bertiga bersendirian di hotel ini tanpa jemaah dari Malaysia.  Tiada sesiapa yang lain, hotel juga sunyi.  Jika bersama jemaah Darul Mubarak, pagi ini akan ziarah dalam.  Kami, tanpa mutawif perlu bergerak sendiri dengan bijak dan pantas.  Yang kami tahu, makam Rasullullah di bawah kubah hijau maka ke sana lah arah tujuan saya dan Aiman.  Isteri masuk melalui pintu wanita kerana pada ketika ini waktu khas ziarah dalam untuk jemaah wanita.  Saya dan Aiman menyonsong arus, melalui makan Rasullullah SAW yang ditandai dengan lubang dan huruf khat nama baginda, nama sahabat Abu Bakar As Siddiq dan Umar Al Khattab.  Kami tidak dapat mendekat, begitu ramainya insan.  Saya mencuit Aiman dan menunjukkan pintu keci dari ruang yang berpagar paras pinggang berhampiran Mihrab Rasullullah.  Kami masuk ke ruang Raudah.  Ia berpermaidani hijau.  Tiang-tiang pillar yang indah dengan lampu-lampu yang menjadikan suasana terang.  Raudah kini di bahagikan dengan pemidang putih yang di belakangnya kini jemaah wanita sedang ziarah.  Kedengaran suara-suara wanita merintih perlahan.  Sedang jemaah lelaki yang ruangnya hanya antara dua tiang dari keseluruhan luas raudah yang 22 meter x 15 meter.  Kami berdiri di sisi tiang Aishah, tiang ketiga dari dinding makam.  Tiada ruang untuk kami menyelit.  Mahu melangkah pun cukup berhati-hati, melalui hadapan orang bersolat.  Kadang-kadang terhenti ketika orang bersujud berhampiran kaki.  Ya Allah, berilah kami ruang untuk beribadat kepada Mu.  Beri lah kesempatan untuk kami, ya Allah.

Seseorang yang sedang solat bersebelahan tiang kedua memberi isyarat kepada Aiman.  Benarlah, di tanah haram ini remaja seperti Aiman mudah menarik perhatian jemaah.  Rezekinya mudah, barang kali dosanya tidak sebanyak dosa sang bapa.  Kain putih masih belum tercorak sepenuhnya.  Di ruang yang sempit itu kami kongsi berdua.  Syukur ya Allah!  Aku bersyukur kepada Mu atas nikmat yang Kau berikan sepanjang hidup ku.  Saya mulakan dengan solat tahiyat masjid diikuti dengan solat sunat taubat, solat sunat dhuha dan solat sunat hajat yang setiap satunya punya hajat sendiri.  Untuk anak-anak, untuk masa depan yang didambakan, untuk masa silam yang ditinggalkan, untuk harapan yang sentiasa mendatang.  Saat itu diri terasa kerdil, sekecil hama dalam lautan insan yang sedang bermunajat kepada Tuhan Yang Satu.  Memandang permaidani berbulu lembut, sebanyak itukah dosa-dosaku, Ya Allah?

Selasa, Mei 01, 2012

Perjalanan Rohani 8


BAS akhirnya tiba di Hotel New Al-Shaer Center yang terletak berhampiran Perpustakaan King Abdul Aziz.  Menara Masjid Nabawi kelihatan bercahaya indah.  Jemaah berkumpul di lobi dengan bagasi masing-masing dan Ustaz Ismi bersama kakitangan hotel mengagih-agihkan kunci bilik penginapan.  "Naik, mandi dan bersiap-siap.  15 minit lagi berkumpul di lobi untuk kita ke masjid bersolat Subuh," pesannya.  Kami bertiga duduk di suatu sudut hotel, jemaah lain ada yang mahu naik ke bilik bersalaman dengan kami.  "Kita bertemu lagi," kami berpesanan.  Aku membuka lembaran kertas putih saiz A4 yang diberikan Haji Othman di KLIA pagi semalam.  Rancangannya selepas menumpang bas Darul Mubarak ke Madinah, aku harus menghubungi Ustaz Solahuddin ketika dalam perjalanan.  Kini aku mendail lagi nombor Ustaz Solahuddin lagi dan dia menjawab di hujung talian.  Aku nyatakan nama hotel dan dia berjanji akan sampai dalam 15 minit lagi.  Aku menarik nafas lega, sekurang-kurangnya penginapan kami di Madinah sudah ada.  Tanggungjawab Haji Othman tidak dilepaskan begitu sahaja.  Semua jemaah sudah menghilang ke dalam lif dan Ustaz Ismi yang selesai berurusan dengan kakitangan hotel menghampiri kami.  "Bagaimana?  Siapa yang akan ambil?" tanya Ustaz Ismi bimbang.  Kami menjelaskan, Haji Othman sudah menetapkan Ustaz Solahuddin akan mengambil kami.  Setelah Ustaz Ismi pasti tiada masalah dan meninggalkan nombor telefonnya kepada kami, untuk kami hubungi ketika mahu pulang nanti, dia pun beredar ke bilik.

Azan Subuh berkumandang, pertama kali mendengarnya ternyata lagu azan yang berlainan dengan yang biasa didengar di tanahair.  Jemaah umrah muncul dari hotel-hotel di sekitar dan semuanya berjalan menuju ke arah masjid.  Kami bertiga berdiri di kaki lima hotel, menunggu Ustaz Solahuddin yang masih belum tiba.  Ada kereta menghampiri, pasti menjenguk meneliti.  Dia kah Ustaz Solahuddin?  Bukan...  Orang Arab.  Ada kelompok jemaah umrah Darul Mubarak yang sudah turun ke kaki lima, menunggu Ustaz Ismi.  Kami berbual sebentar, kelihatan asing kerana tidak bersama mereka.  Hati ini, hanya Allah sahaja yang tahu.  Bagai itik yang terpisah dari kumpulan terbangnya.  Setelah kumpulan jemaah dipimpin Ustaz Ismi pergi barulah Ustaz Solahuddin muncul dengan sebuah MPV toyota innova.  Orangnya besar agam, berkulit putih dengan mata yang agak sepet.  Kami bersalaman.  "Saya orang Patani.  Bahasa Melayu saya tidaklah baik sangat tetapi boleh lah," katanya.  Beg-beg kami diletakkan di tempat barang tambahan yang dipateri sambungan di belakang MPV itu.  Buruk sangat rupanya toyota innova dengan kargo tambahan di belakang.  Jika di Malaysia sudah tentu kena saman JPJ.

Ustaz Solahuddin memandu perlahan melalui jalan-jalan mengelilingi Masjid Nabawi.  Jemaah berbagai bangsa berduyun-duyun menuju ke masjid.  Pemandangan yang sangat menakjubkan.  Jika di Malaysia, waktu Subuh yang sunyi, sesunyi itulah masjidnya.  Sedang Subuh di Malaysia sekitar 5.45 pagi.  "Subuh di sini jam 3.30 pagi," jelas Ustaz Solahuddin.  Dia anak orang Patani yang berhijrah ke Madinah.  Ibunya berasal dari Patani sedang dia lahir di Madinah dan sudah menjadi rakyat Saudi.  Kami tiba di Hotel Al-Aous Manazeli yang terletak di timur Masjid Nabawi.  Kedudukan hotel sejajar dengan pintu wanita dan Perkuburan Baqi'.  Imam Masjid Nabawi sudah mula membaca Surah Fatihah.  Nampaknya Subuh ini kami tak berkesempatan berjemaah.  Subuh Hari Jumaat, hari pertama kami di Madinah. 


 
Kami menyerahkan passport untuk disimpan kakitangan hotel dan diberikan kunci bilik.  Ustaz Solahuddin meminta diri dan berjanji akan menghantar sarapan pagi.  Kami naik ke bilik di tingkat 10, tingkat paling atas hotel itu.  Alhamdullillah, syukur kepada Allah.  Bilik yang selesa dengan tingkapnya mengadap ke arah masjid Nabawi bertentangan dengan pintu wanita.  Sekeluarga ditempatkan dalam bilik yang sama.  Semoga dipermudahkan kami beribadat kepada Mu ya Allah.

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...