Isnin, April 30, 2012

Perjalanan Rohani 7


PERJALANAN lancar membelah lebuh raya menuju ke penghujung malam.  Setelah solat Isyak qasar dan jamak Maghrib di perhentian tadi, bas meluncur laju di jalanraya.  27 orang jemaah umrah Darul Mubarak dan kami bertiga yang menumpang merenung kehitaman malam.  Tanpa cahaya.  Betapa sunyinya gurun pasir, hanya sesekali cahaya muncul dan kemudian menghilang.  447 km akan dilalui antara Jeddah dan Madinah.  Sungguh sudah puas tidur dalam penerbangan 8 jam.  Menunggu proses imigresen hampir 2 jam di terminal Haji Jeddah dan kini melalui perjalanan panjang 6 jam lagi.  Mata semakin lama semakin layu, kelopak mata akhirnya tidak boleh dibuka.  Hanya enjin bas yang mengaum.

Hanya sekali bas berhenti di sebuah perhentian yang sunyi dan gelap.  Banyak tandas dan bilik mandi untuk melepaskan hajat.  Hawa dingin di dalam bas terlalu dingin, ramai yang merengkot.  Perjalanan di teruskan.  Kami menyambung mimpi.  Menghampiri Bir Ali, Ustaz Ismi mengejutkan jemaah dengan menerangkan ini lah tempat miqat dalam perjalanan kembali ke Mekah nanti.  Seolah-olah bas kami sudah sampai ke penghujung malam, sebuah bandar bercahaya muncul di tengah-tengah padang pasir yang tandus.  Itu lah Madinah, bandar bercahaya.  Madinah al Munawarah.  Cahaya keimanan yang indah di penghujung malam.  Dan kami terlalu syahdu.

Wahai Allah, Tuhanku, negeri ini adalah tanah haram Rasullullah SAW, maka jadikanlah ia penjaga bagiku dari neraka, aman dari siksa dan penghisaban yang buruk di hari kemudian.

Perjalanan ini adalah ibadah, tiada perjalanan selain ketiga-tiga tanah suci dikira sebagai ibadah.  Musafir ini ya Rasullullah ingin mengunjungimu, terlalu merinduimu.  Air mata menitis dan seluruh jemaah teresak perlahan.  Wahai nabi, usiaku sudah melepasi 40, baru kini aku sampai di tanah yang menyimpan jasadmu.  Wahai Rasullullah, hati ini terlalu kerdil kini.  Dalam usia melepasi 40 baru lah aku menziarahimu.  Bagaimana ku katakan selama ini aku sangat-sangat menyintaimu?  Bagaimana selama ini aku mengakui umatmu?  40 tahun, perjalanan yang terlalu jauh untuk ku tiba.  40 tahun bagai satu ruang kosong.  40 tahun - baru kini aku dapat merasai dekatnya diri ini dengan junjungan mulia.

Air mata tidak berhenti mengalir.  Kami berselawat.  Berselawat dan terus berselawat.  Ustaz Ismi mengingatkan mengunjungi Madinah umpama mengunjungi Nabi Muhammad ketika baginda masih hidup.  Setiap selawat yang diucapkan, akan disampaikan malaikat kepada baginda.  Dan selawatlah yang akan mengenalkan baginda kepada umatnya.  Bagaikan mimpi, kami kini berada di bumi yang diberkati.


Perjalanan Rohani 6


JIKA di negara kita tentulah pegawai imigresen yang bertugas itu, di Jeddah dipanggil apa ya?  Orangnya masih mudah dan awal-awal lagi kami diberitahu supaya beratur mengikut mahram masing-masing.  Saya pergi dahulu, mengulurkan passport.  Dia meneliti sebentar dan kemudian isteri dan Aiman menyerahkan passport masing-masing.  Kepada isteri, dia menghulurkan dengan baik.  Dengan Aiman sempat berbual-bual.  Bertanya umur dan sudah berapa kali datang.  Kepada saya, hah, passport dicampak sahaja.  Jika di Malaysia, sudah ada surat aduan sampai di meja pegawai perhubungan awam.  Pak Arab senang mesra dengan budak-budak sebenarnya.  Pengalaman kami sepanjang di dua tanah suci ini, jika dengan Aiman sentiasa mudah.  Mudah mendapat tempat di Raudah.  Mudah mendapat saf yang baik di hadapan dan juga mudah dalam membeli belah.  Pak arab memang amat menyukai kanak-kanak.  Jika mahu ke sana membawa kanak-kanak, memang dialu-alukan.

Selesai segala urusan imigresen dan mengambil bagasi yang hampir dua jam itu baru lah kami keluar dari perkarangan kompleks haji di Jeddah.  Bas Darul Mubarak sedia menunggu bersama Ustaz Ismi.  Mujurlah, Ustaz Ismi kami sudah kami kenali melalui adiknya.  Jika diikutkan seperti tidak logik dengan hukum akal.  Membayar tambang pakej umrah kepada Haji Othman dan kemudian ditumpangkan pula kepada Ustaz Ismi, Darul Mubarak.  Benarkah antara Haji Othman dan Ustaz Ismi ada hubungan?  Setelah memperkenalkan diri, kami diterima dengan mudah atas semangat sesama Islam.  Tuhanku, hanya Engkau yang mampu membalas budi orang-orang yang membantu dalam perjalanan kami ini.  Syukur.


Bas meninggalkan kota Jeddah, kota komersial yang bercahaya.  Kota kosmopolitan di Semenanjung Arab.  Singgah di sebuah perhentian yang mempunyai masjid, tandas awam dan rangkaian kedai-kedai runcit.  Kami diberikan makanan, nasi dengan kari ayam.  Masakan Melayu dengan beras yang baik.  Alhamdullillah.  Kad sim, perkara yang sangat-sangat penting dan saya menuju ke kedai runcit.  Cakap orang putih, "sim card," sambil menunjukkan telefon bimbit.  Penjual menunjukkan tiga jenis kad sim dari syarikat yang berbeza.  Saya memilih mobili, atas nasihat Ustaz Ismi ketika bertanya di dalam bas sebelum tiba ke mari.  Ternyata harganya jauh lebih murah dari yang ditawarkan pekerja pembersihan di terminal haji Jeddah.  30 riyal.  Mata wang riyal lebih murah dari ringgit.  Sebelum bertolak ke KLIA saya telah menukar wang riyal di Kompleks Yik Fong di Ipoh.  Kami hanya membawa 400 riyal sahaja kerana wang riyal mendapat permintaan yang tinggi dari jemaah umrah.  Telefon nombor Saudi sudah tersedia, dapatlah isteri menefon keluarga di tanahair.  Rindunya terutama kepada si kecil Iman Thuraya mencengkam perasaan.

Jumaat, April 27, 2012

Perjalanan Rohani 5


SEBAGAI orang menumpang, pandai-pandai lah membawa diri.  Menyedari diri kami yang bergantung harap kepada kumpulan jemaah lain maka kami pun sentiasa berada berhampiran dengan kumpulan jemaah Darul Mubarak.  Beg sandang mereka berwarna biru muda dan ungu senang kelihatan dari jauh.  Mudah lah menjadi panduan kami.  Kertas-kerats putih yang diedarkan perlu segera di isi.  Pak arab berpakaian seragam sudah menjerit-jerit memanggil.  Saya menggamit seorang pekerja pembersihan, barang kali orang Pakistan.  Mujur lah, dia tahu membaca tulisan arab dan membantu.  "This is name," katanya.  "This is passport number...  This is muasasah name..."  Ternyata nama muasasah menjadi perkara baru.  Siapa muasasah kami?  Saya mengucapkan terima kasih dalam bahasa inggeris kepada pekerja pembersihan tadi, ternyata dia lebih celik huruf berbanding diri ini.  Itulah kebesaran Allah di bumi barakah ini.  Pertolongan mudah diberi jika kita tahu meminta.

Saya bertanya kepada seorang lelaki pertengahan umur yang saya pasti dari rombongan Darul Mubarak.  Abang Jalil namanya.  "Saya pun tak pasti siapa nama muasasah kita," katanya.  "Tak apa lah, beri kertas awak kepada saya dan kita kepil bersama."  Kami kemudian beratur melepasi kaunter pak arab tanpa senyum itu dengan debar.  Syukur ya Allah, kami berjaya melepasinya...  Tapi bagaimana seterusnya?

Khamis, April 26, 2012

Perjalanan Rohani 4



Akhirnya kapal terbang mendarat di Jeddah.  Sungguh, lapangan terbang antara bangsa yang jauh lebih besar dari KLIA.  Tiga buah bas besar sedia menunggu sebaik sahaja kami menuruni kapal terbang.  Oleh kerana ramainya manusia, kami terpisah.  Hanya saya dan Aiman menaiki bas ke dua, manakala isteri bas ketiga.  Tidak boleh menunggu, pak arab yang menjaga laluan pantas menghalau kami masuk ke dalam bas dan menutup pintu - bagai gembala menghalau  sekumpulan kambing masuk ke dalam kandang.  Berhimpit-himpit.  Kerana menyamakan manusia dengan kambing inilah novel Interlok dibakar!

Perjalanan tiga buah bas ke terminal haji mengambil masa 15 minit sebelum kami diturunkan di bangunan terminal haji yang luas.  Kami mendaki tangga ke tingkat satu dan dihimpunkan dalam satu ruang menunggu.  Mujurlah, kami sekeluarga dapat berkumpul semua dan kemudian duduk menunggu.  Untuk berapa lama?  Kata orang yang lebih berpengalaman, paling cepat proses keluar akan mengambil masa dua jam.  Jika musim haji, tempohnya akan lebih panjang lagi.  Ketika itu pekerja-pekerja warga bukan arab yang mencari rezeki sebagai petugas pembersihan mendekati kami dan menawarkan kad-kad sim telefon bimbit.  Ada banyak syarikat rupanya.  Ada yang 50 riyal, ada yang 60 riyal.  Jemaah yang sudah meninggalkan tanahair hampir sehari suntuk berebut membeli, yang tua meminta si penjual memasukkan kad sim itu ke dalam telefon dan terus mendail nombor keluarga di tanahair sebaik sahaja melunaskan bayaran.  Saya teringat pesanan adik ipar yang baru pulang dari tanah suci beberapa bulan lepas, jangan beli kad sim dari orang perseorangan di terminal haji  kerana harganya ternyata mahal.  Maka kami bertahan, nanti lah - jumpa kedai baru beli.  Malangnya memang tiada kedai di dalam kompleks itu.

Seorang pak arab berpakaian seragam mengedarkan kertas-kertas putih kecil.  Dia berteriak menerangkan dalam bahasa Arab.  masing-masing mengambil kertas itu dan menulis.  Ada ruang nama, muasasah dan banyak lagi.  Semuanya dalam tulisan Arab.  Ya Allah, alangkah ruginya hamba Mu ini.  Buta huruf!  Tak tahu membaca mahu pun menulis.  Yang kami tahu rumi dan rumi.  Huruf arab ini tak berbaris, kata seorang abang di sebelah.  Ustaz mengaji dulu tak ajar, katanya lagi membuatkan kami ketawa.

Ahad, April 22, 2012

Nasihat Pak Man

Sejak beberapa minggu lalu saya menulis tentang Nasihat Pak Man di facebook.  Ramai sahabat saya yang mentafsirkan pelbagai.  Nasihat Pak Man ternyata satu protes dalam penulisan yang sangat berguna terutama nasihat itu ditujukan kepada orang yang membaca.  Siapa Pak Man?  Di tanah tinggi ini Pak Man Sate agak terkenal.  Selain dari hanya seorang penjual sate di Brinchang, Pak Man juga setiausaha polis pencen, siak dan bilal, tukang mandi jenazah dan drebar van jenazah sekali gus, jawatankuasa itu dan ini secara keseluruhannya 16 jawatankuasa.  Pak Man sangat aktif dalam soal kebajikan dan kemasyarakatan.  Ternyata mendapat pengiktirafan sehingga dikurniakan pingat oleh Tuanku Sultan.  Kata seorang kawan, saya perlu membayar royalti kepada orang tua ini.  Tetapi Pak man bukanlah seorang materialistik,   Bukan mencari keuntungan semata-mata – hidup dan mati hanyalah kerana Allah.

Hidup bukan semata-mata untuk kepentingan dunia sahaja.  Hatta berniaga sate seperti Pak Man bukan sekadar untuk untung tetapi untuk menyara hidup supaya dapat beribadat kepada Allah dengan tenang.  Kenapa saya menulis tentang nasihat Pak Man?  Ia berpunca dari sikap manusia yang sanggup berbuat apa sahaja demi untuk RM.  Ternyata kehadiran saya di kalangan menimbulkan rasa tidak senang insan ini.  Bisnes barangkali akan terjejas teruk jika saya tidak dikuasai sebagaimana insan ini telah menguasai orang lain yang lebih berpengaruh.  Untuk menguasai pada zaman baru menggunakan kuasa iklan dan kehendak pasaran, pada zaman gelap yang terdahulu hanya melalui kuasa mistik.  Kadang-kala saya terfikir, ah, kenapalah saya terhambat dengan sitiuasi ini.

Melalui nasihat Pak Man, saya cuba mengutarakan bahawa rezeki itu sudah ditulis.  Allah menjadikan kita hamba-hamba Nya bersama rezeki untuk kita menyambung hidup.  Asalkan kita berusaha dan bertawakal, adalah jalan yang dilorongkan untuk kita mendapat rezeki di dunia ini.  Tuhan Maha Adil dan Dia lah Pemberi Rezeki.  Bukan kah itu salah satu nama Allah dari 99 nama.

Menggunakan kuasa mistik bukanlah jalan penyelesaian.  Menjadikan orang lain menderita sekeluarga untuk kita mengaut kesenangan umpama seorang pengecut yang gagal bertanding di gelanggang.  Mempengaruhi orang yang berkuasa untuk kepentingan diri sendiri juga salah satu bentuk penyelewengan.  Jika mulut kita menyatakan pemimpin itu, Dato Seri itu menyeleweng atau mengamal rasuah – jadi apa bezanya dengan diri kita yang menggunakan khidmat bomoh siam, batin orang asli dan dukun?  Maka taraf kita sebagai manusia diinjak-injak bukan lagi sebagai hamba Yang Maha Kuasa tetapi hamba syaitan yang tidak berpangkat pun. 

Seperti seorang surirumah yang memasak, jika selama ini sudah menjadi kebiasaannya memasak menggunakan MSG – atau dalam jenama yang terkini dalam pasaran, ajinomoto, cukup rasa atau apa saja janji sedap, maka surirumah itu akan terus memasak dengan cara itu.  Jika suatu hari si suami meminta jangan memasak dengan bahan perasa, dia seperti tidak berkeyakinan masakannya akan sedap seperti selalu.  Begitu juga dalam hidup ini, tanpa konsep tawakal dan berserah kepada Nya setelah kita berusaha – akan berlaku lah nilai diri seperti surirumah memasak dengan MSG tadi.  Kita mungkin berniaga dengan membuka restoran tetapi kita merasa amat tergugat dengan pembukaan sebuah restoran berdekatan.  Dan untuk mengekalkan pelanggan sanggup menggunakan kuasa mistik seperti pelaris.  Sedangkan untuk mengekalkan pelanggan atau menambah pelanggan, dua perkara yang mesti dilakukan adalah penambahbaikan kualiti dan servis.  Jadikan restoran itu restoran yang menjadi destinasi kemestian setiap orang.  Bukan menggunakan kuasa mistik seperti pelaris, atau menabur tanah kubur depan restoran orang dan seribu perkara syirik yang lain.

Kata seorang teman yang handal bersilat dan bergendang, Serunai Faqir, ilmu mistik itu permainan orang Melayu.  Kata saya jika benar kuasa mistik itu benar-benar berkuasa – kenapa tidak gunakan untuk membunuh yahudi yang menubuhkan negara haram Israel.  Ternyata kuasa mistik ini hanya berfungsi untuk menjahanamkan bangsa sendiri.

Saya menghormati seseorang seperti Pak Man.  Sangat sederhana tetapi nasihatnya ternyata beguna untuk menjalani kehidupan ini – biar diredhai.  Pak Man sering berkata, khidmatnya dalam berbagai jawatankuasa, bukan lah semata-mata untuk mencari nama tetapi menyumbang kepada masyarakat.  Biar hanya sebagai orang yang memandu van jenazah ke tanah perkuburan tetapi bukankah kehadirannya sebagai seorang pemandu van jenazah ketika itu sangat-sangat dihargai oleh keluarga si mati.  Buat sang sahabat saya itu, cukup lah apa yang berlaku.  Saya tak ingin terus terhambat dalam situasi ini dan telah memutuskan untuk berundur kerana saya dalam sepanjang hidup ini percaya, rezeki sentiasa ada di mana-mana.  Hanya dengan izin Allah jua.  Kepada anak-anak dan isteriku yang menerima kesan yang amat menyakitkan ini, saya terasa amat bersalah kerana menjelumuskan kalian dalam hambatan ini.  Saya memohon keampunan Nya.  Kita semua hanya bakal-bakal jenazah suatu hari nanti.



Bandar Tun Razak, Pahang.

Sabtu, April 07, 2012

Perjalanan Rohani 3


Kapal terbang yang cukup luas.  Tidak pasti jenisnya Airbus 380?  Tak pernah ambil tahu jenis kapal terbang kecuali tahu jenamanya Boeing.  Tempat duduk 3 sebaris di tepi, 5 di tengah dan 3 di tepi.  Malangnya ruang cukup sempit, bagai dalam sebuah bas ekspress.  Apa lagi jika membawa tubuh besar.  Itu lah yang dinamakan kelas ekonomi.  Terlalu ekonomi dan yang paling tidak enak, kami tiga beranak berpisah tempat duduk.  Nama tempat duduk dipisahkan mengikut abjad.  Aiman di depan, huruf A.  Saya di belakang, M dan isteri lebih kebelakang di sebelah kiri pesawat kerana namanya S.  Ada sepasang suami isteri membawa anak kecil, mungkin dalam usia setahun lebih.  Mereka terpisah jauh tetapi si anak meragam, takut dengan suasana pesawat.  Sepanjang masa ibu dan ayah bergilir-gilir mendukung.  Tidak faham kenapa perkara semudah ini susah untuk dilakukan.  Jika MAS memberi kelonggaran meletakkan nama sekelompok pasti memberi kelebihan.

Lapan jam di dalam pesawat, kami gagahi juga.  Lenguh pinggang, berjalan mudar madir.  Berkenalan dengan jemaah dari rombongan lain.  Ada yang umrah baru kali pertama tetapi ramai yang sudah dua tiga kali.  Yang pernah naik haji pun ada.   Nikmat beribadah di tanah suci, hanya yang pernah pergi sahaja yang tahu.  Yang telah pergi bagai terpanggil-panggil mahu ke sana lagi.  Setiap kali selepas solat, bermunajat kepada Nya, memohon supaya di beri peluang lagi.  Seorang pakcik, Haji Ahmad dari Melaka yang kebetulan duduk di sebelah Aiman.  Isterinya duduk berhampiran, memberi ruang untuk meluruskan kaki.  Jika duduk lama-lama, jadi kebas kerana darah berkumpul.  "Biar apa pun rintangan, pakcik tetap akan pergi.  Bila dah sampai ke depan Kaabah, semua kesusahan sudah hilang," katanya.  Semua kesusahan, kepahitan itu menjadi kemanisan yang tiada tolok bandingannya.  Saya teringat ketika bekerja di Bahagian Rawatan dan Pemulihan Dadah, KDN dahulu, kami mengikuti rombongan mendaki Gunung Nuang.  Bagi pendaki tegar, mendaki Gunung Nuang seperti latihan waktu petang sahaja.  Naik dan turun dalam masa beberapa jam.  Pada kami yang tak pernah mendaki gunung, azabnya Allah sahaja yang tahu.  Sehinggakan terkeluar dari mulut, "apa lah yang aku buat mendaki gunung.  Kan lebih elok melepak menonton TV di rumah!"  Keluhan itu menjadi bahan ketawa tetapi bila tiba di puncak gunung, dapat menikmati keindahan alam, segala susah payah penderitaan - lenguh kaki, pacat, jatuh terduduk - dilupakan.  Mungkin begitu lah.  Mungkin itu lah juga pengalaman orang yang sudah jauh berumur seperti Haji Ahmad.  Dan saya sangat-sangat bersyukur, dalam usia 41 tahun, kini sedang menuju ke tanah suci.

Lapan jam dilalui dengan sabar, menyelak buku panduan umrah dan membaca doa-doa yang akan dibaca bila tiba waktunya.  Tertidur dan terjaga kembali.  Masih tidak sampai-sampai.  Di sebelah saya dua orang gadis yang ternyata jauh lebih muda dari saya.  Kedua-duanya membuka gerai di R&R Bukit Gantang.  Nama, tidak bertanya.  Apa yang saya ingat, betapa bertuahnya - dalam usia yang jauh lebih muda dari saya sudah dalam perjalanan ke tanah suci.  Sedang gadis-gadis lain lebih senang mengikuti penerbangan murah Air Asia ke serata Asean, Bangkok, Bukit Tinggi, Padang, Vietnam...  Perjalanan rohani ini untuk yang terpilih, yang dijemput oleh Nya.  Pun begitu, dalam hati bergolak rasa - bagaimana nasib kami nanti?  Hanya kepada Allah kami memohon.  Tambah mengharukan bila saya membandingkan jumlah yang kami bayar dengan apa yang mereka bayar, begitu jauh berbeza.  Kami membayar pakej umrah hampir seribu ringgit lebih murah.  Ada perkara negatif melayang di fikiran dan saya cepat-cepat beristifar...

Jumaat, April 06, 2012

Perjalanan Rohani 2


KAABAH sudah seperti melambai-lambai, menggamit kami datang.  Persoalan paling besar untuk perjalanan rohani ini bukan lagi soal kewangan walau pun soal kewangan selalu dijadikan alasan.  Bagi kami yang mempunyai seorang anak OKU, soal penjagaan itulah yang paling utama.  Siapa mahu menguruskannya kalau tidak orang yang sudah biasa dan tahu serba-serbi dengan A-Z kehidupannya.  Setelah berminggu-minggu berfikir, berbincang dan menyenaraikan altenatif-altenatif, kami terpaksa meminta pusat jagaan tenpat bernaung untuk mengorbankan cuti sabtu ahad untuk dua minggu.  Syukur, pihak pusat jagaan itu tidak keberatan.

Ada yang bertanya, kenapa tidak dibawa sekali ke Mekah.  Mana tahu, dengan kuasa Allah sesuatu yang ajaib boleh berlaku.  Mengenangkan keadaan Along yang lambat bergerak, juga perlu duduk diam dalam kapal terbang untuk 8 jam dan seribu macam alasan lagi - ternyata kami tidak mampu.  Pedihnya, Allah sahaja yang tahu.  Memang jika boleh kami mahu pergi sekeluarga.  Jika Adik boleh bersama kami, kenapa tidak Along?  Tidakkah kami berat sebelah?  Kami tidak adil?  Ah, bukankah dunia sememangnya tidak adil kepada OKU seperti Along, juga tidak adil kepada keluarga yang punya anak OKU seperti kami.  Kami telah lalui bertahun-tahun, belasan tahun atau lebih tepat 17 tahun.  Itulah yang seolah-olah menarik-narik hati kami dalam perjalanan rohani ini.  Ingin berbisik kepada Allah di hadapan Kaabah, tentang perjalanan hidup kami yang penuh warna-warna.  Tentang jalan hadapan hidup kami dan Along khasnya yang kami hanya berserah kepadaNya semata-mata.  Kepada Mu Ya Allah kami berserah diri...

Khamis, April 05, 2012

Perjalanan Rohani 1

Terminal Haji Jeddah

TERKEJUT.  Itulah reaksi pertama kami apabila diberitahu Haji Osman bahawa hanya kami tiga beranak yang akan berlepas dari KLIA pagi itu di bawah seliaannya.  Apa lagi yang mampu kami fikirkan saat itu?  Tawakal kepada Allah semata-mata.  Haji Osman membawa kami minum di tingkat bawah KLIA.  Di situ lah dia memberi taklimat bagaimana perjalanan kami.  Dari KLIA, kami akan ke Jeddah dengan penerbangan MAS.  Sampai di Jeddah, kami akan mengikut rombongan Darul Mubarak dan menumpang bas rombongan itu terus ke Madinah.  Sampai di Madinah kami perlu menghubungi Ustaz Syawal, seorang bangsa Melayu Pattani yang telah menetap lama di Madinah.  Kami akan diberikan hotel yang berhampiran dengan Masjid Nabawi.  Kata-kata Haji Osman seterusnya bagai tidak kedengaran di telinga, hanya catatan rancangan perjalanan kami pada sekeping kertas putih yang mampu dilihat.  Ada nombor-nombor telefon yang perlu dihubungi nanti.  Ya Allah, berkati lah perjalan kami.  Permudahkan lah perjalanan kami.  Hanya doa menjadi sandaran.

KAMI berpisah, bersalaman dengan Haji Osman.  Bagasi sudah didaftar masuk.  Mata menjeling-jeling mencari rombongan Darul Mubarak yang bakal menjadi sandaran untuk ke Jeddah.  Mujurlah mudah dikenali dengan beg sandang berwarna ungu dengan lambang Darul Mubarak.  Kami melolos diri, masuk ke dalam rombongan itu dan berkenal-kenalan.  Sepanjang masa menunggu di KLIA, ketika mengambil giliran solat di surau dan ketika beratur masuk ke pesawat, masa yang berharga untuk berkenalan.  Memperkenalkan diri sebagai orang yang ditumpangkan ke rombongan Darul Mubarak walau pun hakikatnya - di dalam hati, kami tidak yakin Haji Osman telah memaklumkan atau tidak kepada Darul Mubarak.  Perasaan kami, hanya Allah yang tahu.  Doa kami sentiasa bergaung di dalam hati sepanjang perjalanan.  Ya Allah, permudahkan lah...


Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...