Rabu, September 17, 2008

AKU BERADA DI DALAMNYA

Aku benar-benar terganggu. Ia sebuah novel yang penuh dengan fikiran baru – politik, kemanusiaan, agama… Sedaya mungkin. Menulisnya, seperti bergerak dalam baris-baris aksaranya. Menulisnya, membuatkan aku memisahkan diri sebentar dengan dunia – drama tv, cerekarama, telenovela, AXN, Hallmark… Menulisnya, menjadikan aku racau! Aduh, bilalah hendak siap novel yang satu ini. Aku fikir, penulis novel hatta cerpen mempunyai rasa yang sama seperti yang pernah ku lalui ketika menghasilkan Kabus di Perbukitan, Desir Angin di Pergunungan (yang telah diterbitkan DBP) Mentafsir Cinta di Rahang Maut, Mengejar Pelangi Pagi (masih diselenggara di rumah penerbitan) Dunia racau yang aku berada dan berfikir di dalamnya kini pada bahagian keempat. Doakan aku langsaikan novel ini segera mungkin. Aku pohon. Supaya racau ini segera berlalu.

Isnin, September 08, 2008

Ketika Suhu Jatuh 18˚C





Sudah seminggu hujan turun silih berganti dengan mentari yang memancar. Kadang-kadang, titis hujan yang sangat halus seperti debu dipanah mentari lembut menerbitkan warna-warna spektrum. Ketika musim tengkujuh melanda Utara, pergunungan ini pun dilanda kedinginan. Suhu siang jatuh sehingga 18˚C dan bila menjelang dinihari 15˚C. Teman sepejabatku yang baru beberapa bulan bertugas di pergunungan ini mengenakan dua lapis baju dan windbreaker ke pejabat. Masih tidak tahan kedinginan, lewat tengahari dia memakai sarung tangan dan mafla. Wah, bagai di luar negara kala menahan angin dingin musim luruh.

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...