Isnin, Mac 31, 2008

Menggarap Idea di Tanjung Tuan

Usai sahaja Bengkel Perolehan Manuskrip Novel DBP di Selesa Resort, Port Dickson pada 26 hb Mac yang lalu, saya dan Rendra menuju ke Tanjung Tuan. Bengkel tiga hari memberi kenangan yang sangat indah bagi kami, penulis muda yang menjadi pesertanya. Rasa terlalu muda apabila berbengkel dengan orang-orang yang sudah dikenali dalam dunia penulisan seperti Saleha Hussin, Ramlah Rashid, Razali Endun dan Tiras R. Juga seronok berbual dengan penulis sci-fi yang berbakat Fadzli Akiti. Teman-teman Kepezi yang baru mengukir nama seperti Soo Cham (saya baru habis baca Air Mata Ibu – mengujakan!), Nafisah, Al Kurauwi (yang bakal mengejutkan dunia sastera tanahair dengan novel pelayarannya) dan Rendra (yang sentiasa mengukir puisi hatta ketika di atas katil). Juga Rozais dan Zanazaly dengan sinopsis yang berlainan sekali.

Ke Tanjung Tuan merupakan rancangan awal saya dan Rendra. Hasrat kami mahu menulis sekurang-kurangnya sebahagian besar draf novel atau beberapa helai mukasurat bab yang sepatutnya. Rumah Persekutuan, yang agam di atas bukit dengan pemandangan terus mengadap laut menjadi tempat persinggahan kami. Dengan RM40 semalaman, apartment dua bilik itu amat selesa. Apatah lagi lengkap dengan pinggan mangkuk dan dapur gas. Beras sahaja tiada.

Kami menjejak pasir, mengintai ketam di balik akar-akar angin bakau minyak dan merenung laut sepuas-puasnya. Teruja sekali melihat helang-helang migrasi membuat pusingan berkelompok bagai sedang tawaf untuk mendapatkan udara termal sebelum memulakan migrasi kembali ke Siberia. Juga pada hari esoknya, bermain dengan ikan karang di Pantai Laguna Biru (Blue Lagoon) dan sebelah petang merentas hutan simpan, mendaki ke puncak bukit yang menempatkan rumah api Cape Richardo, Melaka. Masya-Allah, pemandangan yang sangat indah bila melihat laut dan langit tiada titik pertemuannya. Juga kami jugle-tracking hingga ke pantai tersembunyi Pulau Intan walaupun tanpa bekalan setitik air pun. Rasa hendak tercabut kepala lutut, botol air mineral yang berisi separuh kosong ditinggalkan pengunjung kelihatan ‘amat menarik sekali’.

Libur ini cukup indah, keletihan tidak terasa kerana hati diamuk rasa – mahu menyiapkan novel yang dijanjikan segera. Berat hati mahu memandu pulang…

Tanjung Tuan
27/3/2008

Khamis, Mac 20, 2008

Teman Yang Akrab Ketika Menunggu


Hampir seminggu, aku menunggu dari hospital ke hospital. Hospital UKM Cheras, ketika menunggu rawatan pakar untuk anak dan Hospital Tanjong Karang, menunggu bapa yang dimasukkan ke wad kerana lalai memakan ubat. Sememangnya ketika menunggu, bukulah teman paling akrab dan aku berjaya khatam tiga buah buku. Pertama, Kuras-kuras Kreatif oleh Azizi Hj Abdullah. Kedua, Dua Dunia oleh Anis Sabirin dan ketiga, Tirani sebuah novel oleh Beb Sabariah. Kuras-kuras Kreatif merupakan sebuah autobiografi penulis yang begitu akrab dengan bapanya. Sekilas, aku juga mengenang hubunganku dengan bapa – yang aneh mungkin sebagaimana anehnya hubungan Azizi dengan bapanya. Menulis surat kepada si anak, Azizi hanya dengan sebaris ayat. Hubungan ku dengan bapa pun begitu, kami jarang bercakap. Tidak pernah berbual santai-santai. Duduk pun jauh-jauh. Jika aku di tengah rumah, bapa di bendul pintu. Sewaktu kecil, aku tidak pernah mengikut dia bekerja. Jika bapa mahir mengait dan mengopek kelapa, aku lansung tak tahu. Pantang bapa, jika anaknya bekerja sekali. Buat dia jadi rusuh barang kali. Kuras-kuras kreatif amat sesuai sekali dibaca oleh penulis, akan dapat dilihat bagaimana aliran pemikiran Azizi dan bagaimana keadaan sekeliling mempengaruhi karyanya.
Buku kedua, Dua Dunia sebuah memoir oleh penulis wanita yang terkenal dengan puisi-puisinya yang berirama indah dan mesra pembaca (komunikatif). Media selalu mendedahkan kepincangan Amerika dari sudut polisi luar negara. Kepada sesiapa yang masih memandang Amerika dengan satu sudut pandangan sahaja – sila baca buku ini. Amerika pada kacamataku sebuah negara kebajikan yang boleh dihormati, bagaimana negara itu melayan warganya terutama yang miskin dan kurang upaya – bagai matahari dan bulan jika dibandingkan dengan tanah tumpah air mata ini. Pun begitu pandangan Anis Sabirin lebih tertumpu kepada cara hidup dan kehidupan penulis di Amerika. Bukan proses kreatifnya di sana. Aku sejujurnya mahu melihat bagaimana aliran pemikiran penulis dalam karyanya.
Buku ketiga, Tirani oleh Beb Sabariah – sebuah novel yang wajar dibaca oleh semua. Buah tangan pertama penulis kelahiran Sarawak itu amat indah dan hidup – mendedahkan kita kepada budaya masyarakat Melayu sana. Ia kisah tentang kecantikan, konflik dan kelebihannya yang diceritakan dalam latar industri pelancongan tanahair. Latar yang mewah itu sebagaimana jauhnya perjalanan penulis dari Sarawak – Semenanjung – Singapura. Begitu mengesankan dengan gaya bersahaja yang memikat.
Saya mengirim SMS lewat bacaan saya kepada penulisnya dan Beb Sabariah meminta saya memberikan komen. Saya percaya Beb Sabariah akan terus maju dalam bidang penulisan. Halangan bukanlah perkara besar buat penulis berjiwa besar seperti Beb Sabariah.

HUKM Cheras – Tanjong Karang – Kuala Kubu Bharu

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...