Selasa, April 27, 2021

Kereta-kereta di Makkah


 

KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu dibasuh, digosok dan di dadan sehinggakan ada pusat dadanan kereta yang menjaga serba serbi luar dalam.  Kereta yang mahal, mewah, berkilat dan berbau harum melambangkan pemiliknya yang kaya dan sukses.  Jangan ada kereta yang rebeh dan tak bercat, akan jadi kancil viral yang dimusuhi di jalan raya.

Tidak ada kereta yang tidak bercalar di Makkah.  Semuanya kotor, berdebu dan bercalar di sana sini. Ada juga yang rebeh bumper.  Tertanggal cat dan sebagainya.  Boleh dikatakan calar balar sudah jadi perkara biasa dan tidak dihiraukan pemiliknya.

Sebenarnya tidak boleh meletak kenderaan di Makkah.  Ada kawasan khas untuk parking kenderaan dari luar.  Maka jika ada kenderaan yang diletakkan dan penguatkuasa datang dengan kenderaan tunda, alamat nasib malanglah.  Arab bekerja, kasar sekali.  Main cangkuk dan tarik sahaja.  Pernah berlaku di hadapan mata kami, bumper tertanggal ketika proses menarik kabel.  Dibiarkan sahaja.  Alarm menjerit-jerit pun tidak dihiraukan.

Memandu di sebelah kiri.  Agak kekok kerana di negara kita kenderaan dipandu di sebelah kanan.  kami beberapa kali dihon kereta ketika melintas di Ibrahim Khalil St.  Mana tidaknya, mahu melintas tetapi melihat ke arah salah.  Gara-gara tak biasa dengan sistem jalan raya di Makkah.

Hon suatu kewajipan.  Kata orang Arab, biar kereta kecil tetapi hon bunyi padu.  Tidak pernah jalan raya sunyi tanpa hon.  Hon merupakan cara hidup.  Lampu isyarat bertukar, hon.  Orang di tepi jalan, hon.  Nak berhenti, hon.  Nak melintas, hon.  Nak ke tepi, hon.  Segala-galanya hon.  Aduh, jika di negara kita, salah-salah hon boleh bertumbuk.

Brek.  Jika hendak melintas, melintas sahaja.  Tahulah kereta yang datang itu tekan brek.  Jika tunggu tiada kereta, sampai ke malam lah menunggu.  Jika menunggu kereta perlahan, sampai ke Subuh lah menunggu.  Mereka memandu laju.  Dan mereka sentiasa memeriksa brek.



Ahad, April 18, 2021

Surau Tua


Surau Tua ini kembali dikunjungi. Aku suka berjemaah di sini. Selain alunan ayat2 suci, irama hutan ketika malam mengasyikkan. Sudah lama benar tidak dihiburkan dengan nyanyian cengkerik, burung ruak2 memanggung dan manuk keceruk menukang bulan. Sedang imam mengalunkan bacaan terawih, irama hutan mengiringi.

Panggungan burung2 malam mungkin tak seriuh kicak kicau burung2 siang. Namun menikmati malam2 Ramadhan di Surau Tua mengingatkan ku kampung halaman tahun2 1970an. 

Sabtu, Julai 11, 2020

Melihat Tanah Air - Kuantan

Beberapa tahun yang telah ditinggalkan, Kuantan sering menjadi destinasi. Selain bertugas, juga tempat bersantai. Memandu lapan jam dari Cameron Highlands menuruni Banjaran Titiwangsa menuju ke Pantai Timur dan berakhir di Laut Melayu. Mungkin kita patut berhenti menggunakan nama Laut China Selatan, atau Laut Nanyang, panggilan lama sejak zaman Dinasti Ming. Sedang Laut Melayu lebih sesuai kerana terletak di tengah-tengah alam Melayu.
Kuantan, namanya dari tumbuhan liar yang hidup di gigi air sungainya. Dahulu sebuah pelabuhan dan kini menjadi bandar utama di Pantai Timur. Ketika menerima rawatan Covid-19, satu-satunya impian adalah untuk kembali berjalan-jalan melihat tanah air.

Kesempatan yg ada juga, kami menziarahi Iman yang nama sebenarnya Aiman di Rasau Inderapura. Dunia kami kecil dan saling menyokong. Dunia ANIS yang sentiasa jujur.

Rabu, Mei 20, 2020

Hospital Tiga Hari


Terjaga dinihari. Saya pernah singgah di dewan ini ketika pesta buku beberapa tahun lalu. Terlalu sibuk membelek buku, tidak jangka suatu hari saya menghuni dewan ini. Dan kali ini saya berpeluang merenung langit langit dewan ini yang sudah bertukar wajah seratus peratus. Sebuah hospital tiga hari.

Selasa, Februari 11, 2020

Dada Air




DIA pengkianat yang tinggal di sebalik bukit bukau sana.  Hidup bersembunyi dlam masyarakat yang diperjuangkannya.  Konon.  Suaranya lantang, menerobos segala ruang penulisan.  Dari Peretak hingga Kuala Lumpur.  Lansung ke serata alam maya.  Hari ini mula menulis DADA AIR.

Rabu, September 18, 2019

Celam Celum Kuala Kubu










Zamhari Bakti

Sep 12, 2019 rated it it was amazing
Buku ini adalah hasil tangan seorang penulis teks KOMSAS bertajuk Kabus di Perbukitan. Mohamad Kholid Hamzah berjaya mengisi dahaga ilmu melalui novel terbaru beliau ini yang mengisahkan tentang tempat bernama Kuala Kubu.

Banyak pelajaran yang boleh diambil daripada buku ini. Dari segi kosa kata, sudah pasti pembaca akan membelek kamus untuk mengetahui banyak perkataan baharu di dalamnya. Selain itu, aspek sejarah tempatan juga sangat teliti dan buku ini mampu menangani beberapa isu dalamnya.

Pendek kata, ia mampu menjadi teks sastera yang kuat dan malar segar. Tak lapuk dek hujan, tak lekang dek zaman.

Tahniah!

Rabu, Mac 06, 2019

Mi Sup Utara Homemade

Jalan-jalan KKB, mai singgah pekena mi sup utara homemade. Mak Ngah buat sendiri mi. Enak sungguh. Lokasi di sebelah Galeri Sejarah Kuala Kubu di Jalan Syed Mashor, Kuala Kubu Bharu. Jamin terangkat!

Kereta-kereta di Makkah

  KERETA tiadalah tinggi nilainya di Makkah.  Tidak seperti di negara kita, memiliki kereta ditatang bagai minyak yang penuh.  Saban minggu ...