Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Rabu, April 19, 2017

Tentang Tantrum @ rojakserendah

SAYA duduk di sebuah meja kedai rojak yang terkenal di Serendah.  Kami baru pulang dari PDK, Pemulihan Dalam Komuniti Sungai Choh.  Terbayang-bayang gelagat Pak Yusof dan sahabatnya dari Indonesia menyanyikan lagu-lagu evergreen - Pak Yusof memetik gitar dan menyanyi.  Sahabatnya pula bermain biola.  Anak-anak OKU PDK Sungai Choh riang bertepuk tangan dan berdansa.  Ingatan saya sirna bila melihat seorang ibu, bert-shirt merah dan berseluar memimpin anak-anaknya, tiga orang OKU menyusuri bahu jalan yang bertanah merah dan berlopak-lopak di hadapan kedai rojak itu.

Saya menarik nafas panjang.  Mempunyai seorang anak OKU pun bukan calang-calang dugaan, bagaimana ibu ini menghadapi kerenah kesemua anaknya - yang tiga orang itu OKU?  Bagaimana ibu ini mengubati hatinya yang lara?  Bagaimana menangani satu isu yang cukup berat iaitu tantrum?

Tantrum, bagaimana hendak menterjemahkan dalam bahasa Melayu - mungkin lebih sesuai - mengamuk.  Tantrum datang kadang-kala bersebab, kadang-kala tanpa sebab.  Antara sebab-sebab yang lazim kedatangan haid, kedudukan bulan penuh atau full moon, juga kedudukan bulan yang terlalu hampir dengan bumi, atau bunyi-bunyian yang menyakitkan telinga atau cahaya yang menyakitkan mata, atau suasana yang riuh dan bingit.  Ada 1001 satu sebab yang mungkin dan tidak mungkin.  Yang logik dan tak logik.  Yang berkaitan dengan makhluk lain atau tidak.  Yang melibatkan penerimaan orang sekeliling atau tidak.  Menjadi ibubapa OKU, menghadapi tantrum sesuatu yang menghantui hidup.

Ada tantrum yang boleh diselesaikan dengan menghentikan punca.  Jika puncanya geseran plastik, selepas plastik itu dicampakkan keluar, selesailah.  Ada pula dengan mengalihkan OKU dari suasana atau keadaan itu.  Jika puncanya jerit pekik di stadium bola,  Beransurlah.  Ada pula dengan meletakkan OKU itu di sebuah bilik tertutup dan tidak berorang.  Sunyi.  Itulah juga caranya yang mententeramkannya.

Namun ibubapa OKU sering terperangkap dalam suasana yang tidak memungkinkan mereka dapat menenangkan OKU yang tantrum seperti berada di tempat awam.  Orang ramai bukan sahaja menyibukkan diri, mengambil gambar, malah seolah menonton satu pertunjukkan.  Antara yang menjadi sebab ibubapa berfikir 1001 kali untuk membawa anak-anak OKU ke tempat awam.



Errr...  Kenapa upload gambar #rojakserendah ?  Yalah, orang lebih menghargai makanan dari cerita OKU kan...

2 ulasan:

Azmah Nordin berkata...

Tahniah Sdr Kholid, sebuah blog yg bermanfaat, menyentuh perasaan dan indah dan gambar2 yang bercerita sendiri kepada pembaca. Bagus sekali.

Mohamad Kholid berkata...

terima kasih kak