Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Isnin, Mac 13, 2017

Menulis ASIK


ASIK mula ditulis di fb tahun-tahun terakhir saya bertugas di Cameron Highlands.  Asik saya temui di Bah Renyis.  Namanya unik, bermaksud orang luar dalam bahasa Semai.  Orangnya berpendidikan juga dan ketika itu bekerja di Ipoh.  Saban minggu akan balik ke Bah Renyis menyantuni keluarganya.  Keluarga ini mempunyai seorang anak OKU bernama Haron.  Saya kagum, sungguh pun Haron bertubuh bongkok namun di terima ikhlas oleh kawan-kawan sepermainan dan dijaga bersama dalam keluarga besar Bah Renyis.  Watak Asik itulah yang saya ambil dan saya gandingkan dengan hubungan saya dengan orang-orang Asli yang lain yang rapat dengan saya seperti Bah Gedut, Hasan dan Bah Karier.

Orang selalu salah anggap terhadap Orang Asli.  Kehidupan sekadar perlu, hanya ambil yang cukup untuk mengisi perut dan menikmati hidup seperti di syurga.  Kenapa saya katakan begitu?  Hidup di syurga hidup yang bersenang lenang.  Mahu makan, petik sahaja buah-buahan, dahaga minum sahaja dari sungai.  Tiada hambatan hidup, mahu bayar bil-bil, buat simpanan hari tua atau memikirkan beban kewangan menyekolahkan anak.  Hidup Orang Asli jelasnya menghampiri keadaan hidup di syurga.  Ringkas seadanya.

Dalam soal kehidupan, Asik sangat jelas tujuan hidup ini.  Tidak perlu memikirkan apa jua - soal politik atau masa depan kerana dunia akan berlansung terus mengikut kehendak Tuhan walau apa jua kehendak manusia mahu mengubahnya.

 
Membaca Asik, seolah menghilangkan stress.  Mentertawakan diri sendiri dan sesekali menyenggol rentak kehidupan kita.

Salam hormat!

Tiada ulasan: