Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Sabtu, Mac 18, 2017

Contang Conteng

“Apalah budak-budak taman ni, papan tanda pun diconteng,” keluh Pak Din yang duduk dibangku penumpang belakang. 
“Mana?” tanya Pak Naib di depan. 
Haji Don yang sedang memandu peugout tua itu terus memandang ke depan.  Takut hendak berpaling, “papan tanda arah tu ke?”
Papan tanda jalan bercat biru dengan tulisan putih, arah ke tempat disembur cat hitam dengan nombor 86.  Bukan satu, dua tiga papan tanda pun begitu juga.
“Bukan kerja budak-budak tu,” kata Haji Don kemudian.
“Ya juga, buat apa budak-budak conteng nombor kat papan tanda.  Lagi pun tinggi tu...” sokong Pak Naib.
Lampu isyarat merah.  Kereta peugout itu berhenti, Haji Don angkat hand brake.  “Itu sebenarnya tanda kawasan kongsi gelap.”
“Tanda kawasan?  Macam harimau menanda kawasan bunyinya,” Pak Din gelak besar.  Dia pun terangkan, harimau menandakan kawasan kekuasaannya dengan kencing.  Harimau lain, hatta binatang lain akan tahu kawasan itu milik harimau yang kencing tadi berdasarkan bau kencing yang dipancut ke batang pokok atau batu.  Macam kucing jantan juga.
“Dalam dunia ini ada putih dan ada hitam.  Ada baik dan ada jahat.  Semuanya ada kawasannya, kalau polis ada sempadan daerah, kongsi gelap pun ada sempadan kekuasaannya juga,” terang Haji Don.
“Teruklah kalau begitu ya,” keluh Pak Naib.
“Ada dosa, ada pahala, Pak Naib.  Pilih lah yang mana...” ujar Pak Din.
“Malaya masih aman...” balas Haji Don.

Sunyi.  

#novelmelayu


Tiada ulasan: