Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Rabu, September 02, 2015

Bapak Tua


SABAN pagi, bapak tua itu akan mengejutkan anaknya, mengiringi ke tandas.  Rumah kampong ketika itu, tandasnya jauh sepelaung.  Hanya dikepungi daun nipah kering atau zink lama.  Nyamuk menghurung batang tubuh bagai lalat menghurung daging busuk.  Subuh masih awal, gelitanya diterangi obor dari belarak kering.  Itulah juga penghalau nyamuk.
 
Saban pagi lima hari seminggu, bapak tua itu memberi khidmat tanpa pernah culas.  Apa lagi merungut.  Jika hari hujan, air tadahan di tempayan.  Jika tidak, perigi lah.  Tidak pernah bapak tua itu mengungkit apa yang pemerintah gagal kerana bapak tua itu sedar, dia hanya orang miskin yang menumpang ihsan di dunia.  Bapak tua itu mungkin tidak pernah tahu, di luar dari kampungnya, jauh di kota, hidup lebih enak buat seorang Melayu juga sepertinya.  Kerana itu dunia orang kaya.  "Pergi sekolah, nak.  Supaya besar nanti kau boleh kerja dan naik kereta," pesan bapak tua itu ketika anaknya naik ke atas karier basikal tuanya. 


1 ulasan:

Izham Alias berkata...

Saya suka membaca karya tulisan tuan. Terasa sungguh seperti berada di kampung!