Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, Ogos 20, 2015

Pusara Masjid Lama : Catatan 14


HJ DON duduk di punggur pokok kayu yang sudah ditebang tetapi masih utuh lagi.  Belum reput mahupun dikekah anai-anai.  Masjid tua di belakangnya dan Sungai Kubu di hadapannya.  Aki Ajir yang baru keluar dari masjid menghampiri.
"Awak ingat kamu sudah pulang," katanya.
Hj Don berpaling dan tersenyum.  "Belum Aki.  Saya kalau boleh mahu pulang ke rumah sendiri," dia berharap.
Aki Ajir menarik nafas panjang.  "Memang yang berlaku itu pelik.  Bukan kebiasaan tetapi kamu kenalah ingat apa yang awak pesan ini, inilah tanda-tanda kekuasaan Allah."
"Iya Aki, saya akui," balas Hj Don.

Aki Ajir mengibas tubuhnya dengan kain serban.  Dia memilih tempat untuk duduk di tanah beralaskan beberapa pelepah belarak.  "Nampak bukit sana?" tunjuk orang tua itu.  Hj Don mengangguk.  "Itulah Bukit Kutu."
 
Bukit yang sama kelihatan dari pintu rumahnya.  Bukit yang biasa ditenungnya setiap pagi, ketika jelas kelihatan.  Menjelang tengahari awan akan berarak melindungi dan menjelang senja sudah hapus ditelan kabus dan awan yang bergumpal-gumpal.
"Empang di mana?" terpacul pertanyaan itu dari mulut Hj Don.
"Atas sungai sana," tunjuk Aki Ajir ke depan.  Ada beberapa buah perahu berkajang tertambat pada tebing.  Di seberang sana kelihatan beberapa batang pokok kelapa menjulang dan dari jauh kelihatan menghijau membukit.  "Kalau kamu lihat betul-betul, Tanah membukit berumput hijau itulah tembok empang.  Esok atau lusa, awak bawa kamu ke sana," janji Aki Ajir.
 
Hj Don tersenyum.  Sungguh dia terperangkap di ruang waktu ini namun imbalannya bukan sedikit.  Siapa sangka dia akan dapat melihat empang yang pecah pada tahun 1883 itu.

Tiada ulasan: