Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Ahad, Februari 15, 2015

Pusara Masjid Lama 10


AKI Sendeng mengajak Haji Don melihat-lihat perahu jalurnya. Perahu jalur itu tidaklah besar, hanya 20 kaki panjang dengan petak-petaknya ditutup dengan kajang.
"Aki berkayuh seorang?" tanya Haji Don.
Aki Sendeng menggeleng. "Anak buah aku ada meneman. Umur sudah maghrib, kena berteman. Susah kalau berhalangan di perjalanan," katanya.
Dagangan Aki Sendeng dibawa dari Teluk Penyamun. Ikan laut yang disimpan dalam tembikar sebelum dimasukkan ke dalam tempayan berisi air. Ikan pelata, selangat, kerongan, bulu ayam dan gelama. Ada juga siput sedut dan lokan. Juga siput gondang yang disimpan dalam timba kayu berair.

"Hasil tangkapan nelayan, jauh laut dari sini, Aki Sendeng?" tanya Haji Don.
"Teluk Penyamun ke Kuala Selangor setengah hari berperahu.  Aku beli dari orang di Teluk Penyamun. Aku sendiri dengan anak buahku, Si Kemat jika bergilir berkayuh, empat hari sampailah," terang Aki Sendeng.
"Ikan-ikan ini tak busuk?" tanya Haji Don hairan.
"Kalau tahu caranya, ikan-ikan ini tahan lama," ujar Aki Sendeng tersenyum. Dia menunjukkan sekali lagi tempayan yang berisi air sejuk dan tembikar tertutup berisi ikan yang direndam di dalamnya.  Itulah rahsianya.



"Perahu jalur ini asalnya buatan Orang Laut. Orang Melayu belajar dari mereka,ia tahan lama dan kukuh. Tidak mudah pecah terutama jika tersagat batu di sungai Selangor," terang Aki Sendeng.
Aki Ajir yang berdiri di pengkalan menarik tali penambat perahu merapat dan Haji Don melangkah ke tangga kayu bulat pengkalan bertiang nibung bertarah itu.
"Terima kasih, Aki," Haji Don meminta diri lalu memberikan salam. "Tak mahu beli ikan?" tanya Aki Sendeng.
"Kami sudah berlauk. Pagi tadi memancing tembakang," beritahu Aki Ajir.
"Kalau ada pekasam tembakang, boleh tukar dengan ikan laut. Orang di Teluk Penyamun suka juga makan ikan pekasam darat," ujarnya. 

1 ulasan:

Izham Alias berkata...

Tuan, bila akan keluar cerita seterusnya? Tak sabar nak baca!