Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Selasa, Februari 03, 2015

Menulis dan Bercerita


KETIKA pesanan tiba, segelas kopi yang panas tidak dikacau susu dan kopinya serta sekeping roti canai bersama kuahnya, kami mula bersembang dengan kisah isteri Imam yang terlebih makan ubat hospital. Bercakap meracau dan kadang kala bertanya hal-hal masa silam seolah dia masih muda lagi.  Kisah itu berkait pula dengan rancangan Encik Man hendak buat kenduri doa selamat dan memesan kambing yang telah siap diperap untuk hidangan yang hadir.  Ia berkait kerana Imam amat menggemari kambing dan sekarang sudah jarang keluar menikmati nasi mandy di restoran nasi arab atas kesuntukan masa menguruskan rumah tangga.  Seterusnya kisah berkait pula dengan rancangan Encik Karim dan jangkaan jalan sesak kerana Thaipussam.  Ia berkait dengan permohonan maaf tidak dapat turut serta kenduri doa selamat nanti.

Idea menulis ada di mana-mana.  Ia saling berkaitan antara satu sama lain.  Apa yang ditulis adalah dunia di sekeliling kita.  Saya sering di tanya tentang novel 'Kabus di Perbukitan' yang berceranggah isinya.  Kata seorang guru, sukar untuk pelajar yang biasa-biasa untuk memahaminya.  Pendek kata, ia novel yang sukar. Apa yang ingin saya katakan, inilah kehidupan kita sebagai insan yang wajib taat kepada Allah SWT.  Hidup ini sentiasa saling berkaitan dan akhirnya tujuan hidup ini hanyalah kepada Allah Yang Esa. Tidak ada satu kisah yang berdiri sendiri, yang mempunyai plot dan penyelesaian yang sendiri-sendiri.  Amat kompleks dan bersimpang siur.  

Jika meja di kedai kopi boleh bercerita, setiap hari akan tertulislah sebuah novel. 

Tiada ulasan: