Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Selasa, Januari 20, 2015

Pusara Masjid Lama

KETIKA mahu menutup pintu pagar masjid yang bercat hijau dan berkarat itu, Haji Don baru tersedar ada seorang lelaki tua bersandar pada jeriji beranda.  Sudah terlalu tua, tidak berkopiah atau bersongkok tetapi hanya berlilit seban dari kain berwarna merah yang telah pudar namun masih menyerlahkan corak telapuk benang emasnya.  Haji Don tidak pernah melihat lelaki tua yang matanya terpejam dan nafasnya turun naik keletihan itu.  Mungkin tadi menjadi jemaahnya.
"Aki! Aki!" Haji Don menepuk bahu lelaki tua itu perlahan.  Matanya terbuka sedikit dan kemudian kelihatan menelan air liur dari gerakan lemah pada lehernya yang berkedut-kedut itu.
"Maaflah, aku terlelap sekejap. Awak meratib panjang sangat tadi," kata lelaki tua itu.
"Saya Don, imam masjid ini. Aki ini siapa? Datang dari mana?"
"Ajir. Namaku Ajir."
Aki Ajir bangun dengan berpaut pada jeriji beranda.  Dia berkain sarung yang kelihatan telah lusuh tetapi bersih.  Bukan kain pelikat yang berkotak-kotak kecil atau besar tetapi kain sarung yang berwarna biru tua. Hanya satu warna. Baju gombang bersaku dua seperti baju Melayu orang zaman dahulu.  Kini Haji Don terfikir orang tua di hadapannya kini mungkin bukan manusia.
"Aku orang macam kamu juga," kata Aki Ajir seperti dapat membaca fikirannya.
Haji Don terkejut, mungkin raut wajahnya jelas menampakkan apa yang difikirnya. Dia tidak mahu membuat andaian-andaian.  Orang kata masjid lama ini 'keras' namun sepanjang dia menjadi imam di masjid ini, tidak pernah menemui apa-apa yang ganjil. Pernah sekali kedengaran bunyi seperti perempuan meraung ketika dia bertahajud dinihari.  Setelah disiasat rupanya paku atap di perabung tertanggal.  Apabila ditiup angin, bunyinya seperti perempuan meraung.  Segera Pak Siak Bin membetulkannya dan hantu perempuan meraung itu pun lenyaplah.
 
"Aki sudah sarapan?" tanya Haji Don.
"Sarapan?"
"Makan pagi. Sudah makan?"
Aki Ajir menggeleng.
"Marilah naik kereta saya, saya bawa makan pagi," pelawanya.    

Tiada ulasan: