Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Selasa, Januari 27, 2015

Pusara Masjid Lama 7


"Dapat banyak ikan?" tanya Tok Tiah sebaik sahaja Haji Don dan Aki Ajir tiba di rumah.  Aki Ajir menghulurkan bakul rotan bertali berisi ikan tembakang.  "Aku mahu mandi.  Sudah hampir masuk zohor," katanya.
Tok Tiah mengeluarkan ikan itu seekor dan mula menyiangnya.  Sisik dibuang tersebih dahulu sebelum kepala dipotong sekali gus menarik isi perutnya.  "Engkau hendak masak apa ikan ini?" tanya Tok Tiah pada Haji Don.
"Goreng pun sedap agaknya."
"Minyak kelapa dah tinggal sedikit, tok tak sempat buat lagi.  Kita bakar saja lah.  Buat pais ikan," kata Tok Tiah.
"Tak ada orang jual minyak makan?" tanya Haji Don.  Tok Tiah menggeleng.  "Siapa pula hendak beli?  Kalau ada jual pun berapa duit?"

Haji Don tidak dapat membanyangkan ketika ini tahun berapa.  Minyak kelapa perlu dibuat sendiri bererti kelapa sawit belum lagi ditanam. Adakah Residen British sudah ada di negeri ini?  Ingin sahaja dia bertanya tetapi Haji Don tidak sanggup mahu mendengar jawapannya.

"Aki mandi di mana?" tanya Haji Don.
"Sungai lah, mana lagi.  Kami tak ada telaga.  Rumah ini di atas cangkat.  Tak berair," jelas Tok Tiah.  Dari jauh kelihatan Aki Ajir kembali.  "Itu kain sal, pergilah.  Sekejap lagi dah masuk zohor."

Aki Ajir mendaki tangga dan berpesan, "sungai di bawah sana airnya deras sedikit.  Jangan pula berenang ke tengah.  Ceduk dengan timba upih dari pelantar pun boleh."
Ketika itu kedengaran bunyi ketukan dari kejauhan, mula-mula kuat dan kemudian ketukan berturut yang semakin perlahan dan diakhiri tiga ketukan yang cukup kuat.  Haji Don memandang Tok Tiah meminta penjelasan.  "Itu bunyi beduk.  Sudah masuk waktu."

Dia bergegas menuju ke sungai.

Tiada ulasan: