Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Sabtu, Januari 24, 2015

Pusara Masjid Lama 5


DARI pintu rumah kayu yang lantainya dijalin rotan itu Haji Don merenung sekeliling rumah.  Lantera hari baru muncul, cahaya pagi yang menyapu titis-titis embun di hujung daun-daun.  Suasana begitu bening.  Kesunyian mungkin sudah jadi sebahagian dari suara alam yang bersatu dengan warna-warna kehijauan bertindan tindih.

Dia teringat gemulah ayahnya, Mat Amin.  Orangnya juga bertubuh kecil seperti Aki Ajir.  Hanya dia dan adik beradiknya yang mepat orang itu bertubuh agak tinggi.  Mungkin mewarisi tubuh pada sebelah ibunya.  Mat Amin mencintai kerjanya, membuka ladang-ladang getah dan menyatukan pengurusan kebun-kebun getah orang-orang kampung dalam kelompok.  Dari pembantu naik setakuk demi setakuk dan akhirnya bersara dari Felcra dengan jawatan yang selesa.  Getah sudah mendarah daging dalam hidup Mat Amin. Katanya dia anak pekebun getah, malah datuk neneknya dahulu juga penoreh getah.


"Orang kampung ini ramai, Aki?" tanya Haji Don.  
Aki Ajir yang leka menggunting cengkih terhenti sebentar.  "Dulu kami ke hutan mencari getah perca.  Sekarang tak lagi, tak siapa yang mahu beli.  Kerja kampung untuk mengasap dapur, tanam padi, ubi keladi.  Ke sungai menggagau ikan."
"Getah perca?"
"Tak tahulah bagaimana aki hendak menerangkan pada engkau.  Itu kerja orang dulu.  Mana nak sama dengan orang sekarang," ujar Aki Ajir.

Dia sendiri tidak tahu bagaimana dia boleh berada di ruang masa ini.  Siapa yang boleh menerangkan?

Tiada ulasan: