Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Jumaat, Januari 23, 2015

Pusara Masjid Lama 4


"Engkau jumpa juga dengan coteh?" tanya seorang wanita yang usianya barang kali hampir sebaya dengan Aki Ajir.  Lelaki tua itu mengangguk, menanggalkan lilit serbannya lalu disangkutkan pada tupai-tupai di tiang seri.
"Coteh?" Haji Don hairan, baru pertama kali mendengar perkataan itu.
"Engkau tu keturunan kami yang ketujuh.  Kiranya kami ini tok warang kamu lah," terang Tok Tiah.
"Bagaimana tu?  selepas saya, ayah. selepas itu tok aki, selepas itu moyang... Selepas moyang, saya tidak tahu apa panggilannya," kata Haji Don terus terang.
Tok Tiah menggeleng beberapa kali.  "Anak Melayu sudah tidak tahu bahasanya..." katanya.
 
Tok Tiah hanya berkain batik dan baju dalam dari kain kapas gelap jahitan tangan yang menutup tubuhnya seperti singlet. Memakai serkup kepala dari kain serban putih yang membalut kepala seperti kopiah tetapi digulung kemas pada bahagian tepinya.  Hanya anak rambut yang sudah memutih kelihatan.  Dia menerangkan satu persatu panggilan susur galur keturunan, "selepas moyang, orang panggil tok moyet, selepas itu tok canggah dan kemudian tok warang.  Kami ini tok warang engkau lah."
"Selepas tok warang?" tanya Haji Don ingin tahu.
"Selepas tok warang, tok wareng, tok anang, tok aneng, tok kerapak dan tok buyut," sambung Aki Ajir.
"Oh begitu, saya kena panggil Tok Warang Ajir lah," ujar Haji Don.
"Ha, Tok Warang Ajir sebaiknya.  Panggil Aki sajalah," balas Aki Ajir tersenyum.
Haji Don mengira dengan jari, sebelas keturunan di atasnya dan Tok Warang Ajir, keturunan yang ke enam di atasnya.  "Tok kata tadi, saya ini coteh?"
Tok Tiah tersenyum.  "Mula-mula anak, cucu, cicit, cuit, gamit, coteh...  Seterusnya selepas coteh, moteh, piang, piut, leka dan beramin."
"Sebelas keturunan," ujar Haji Don membilang dengan jari.  "Soalnya sekarang, bagaimana tok warang masih hidup lagi?"
 
Aki Ajir dan Tok Tiah berpandangan. 

Tiada ulasan: