Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, Januari 22, 2015

Pusara Masjid Lama 3



SEBENARNYA hati Haji Don membantah tetapi tidak terkeluar dari mulutnya.  Entah tidak sampai hati atau bimbang Aki Ajir terasa hati, Haji Don sendiri tidak pasti.
"Jauh lagi rumahnya, Aki?"
"Depan itu sahaja.  Lepas pokok kerdas itu ada pondok orang menunggu durian.  Tak jauh dari situ lah," kata Aki Ajir.
Haji Don merasakan ketiaknya melekit, basah dek peluh.  Sesekali terpaksa menyinsing kaki jubah kelabunya hingga ke betis bila melangkah salaput dan perdu rumput tebu yang tumbang.
"Inilah pokok kerdas," kata Aki Ajir sambil menpuk batang pokok kerdas itu.  Haji Don mendongak, sudah tua benar pokok itu.  Tinggi dan batangnya menggerutu.  Baunya seakan-akan tandas selepas diguna orang memakan petai atau jering. Apa lagi dalam basah belukar selepas hujan tengah malam tadi.
"Tak tahu pula dalam belukar ini ada kampong," kata Haji Don.  Dia orang sini, lahir di pekan ini juga tetapi sejak remaja sudah mengikut ibubapanya berpindah jauh.  Menjelang usia pencen, isterinya mengajak duduk di pekan ini.  Tempatnya cantik, tenang dan yang paling penting tidak jauh dari Kuala Lumpur.  Senang anak cucu mahu datang menjenguk.
 
"Itu rumah saya," tunjuk Aki Ajir.
Tergamam Haji Don melihat rumah itu.  Seumur hidupnya, dia tidak pernah menemui sebuah rumah yang bertiang tinggi hampir 12 kaki dari atas tanah.  Tiang berlapik batu gunung yang bertarah.  Bertambak dengan tanah dua kaki dari laman.  Ada kurung ayam yang diayam dari buluh.  Malah tarangan ayam bertelur juga dianyam dari buluh.  Sesekali kedengaran kokok ayam halus, seperti kokok ayam hutan bertali-tali.
Aki Ajir mencapai batok dan menceduk air tempayan besar di bancik tangga lalu membasuh kakinya.  Dengan ucapan bismillah, dia mendaki tangga sambil memberi salam.
 
Salamnya berjawab.  Haji Don kesal.  Kenapalah dia beriya mahu menghantar orang tua ini balik selepas bersarapan di gerai Haji Mus tadi.    

Tiada ulasan: