Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Rabu, Januari 21, 2015

Pusara Masjid Lama 2

GERAI itu tak bernama tetapi dipanggil orang Gerai Roti Canai JKR.  Haji Mus yang mengusahakannya pencen JKR.  Selalu pakai t shirt JKR dan sekarang jadi sub-kontraktor kerja-kerja yang berkaitan dnegan JKR.  Inilah satu-satunya gerai yang buka sejak sebelum Subuh lagi, yang lain kedai kopi Cina.  Agaknya orang Melayu semuanya solat Subuh di masjid dahulu, sebab itu mula berniaga lewat.  Walau pun saf solat Subuhlah yang paling kurang jemaahnya selain solat Isya'.
"Aki hendak makan apa?" tanya Haji Don.
"Tak tahulah..."
"Selalunya Aki makan apa?" tanya Haji Don lagi.  Dia teringat pesan gemulah bapaknya, supaya menyantuni orang tua.  Jika ada Jemaah orang tua, jangan baca ayat panjang-panjang.  Pilihlah surah pendek-pendek.  Orang tua tak larat berdiri lama-lama.  Solat pun jangan lama sangat, sedang-sedang saja.  Perut orang tua selalunya berangin.  Susah hendak mengekalkan wudhu.
"Pulut dengan kelapa goreng pun bolehlah," pinta Aki Ajir.
Kali ini Haji Mus pula beralih memandang Haji Don.  Gerainya gerai roti canai.  Tak pernah jual pulut tanak.
"Kami tak ada menu itu, Aki," katanya.
"Menu?  Apa menu?"
Haji Mus menggaru kepala, kopiahnya tersenget sedikit.  "Pulut dengan kelapa tak ada, Aki."
"Habis hendak makan apa? Ubi rebus atau pisang rebus?"
Haji Mus menggeleng lagi.  "Kalau nak lempeng, saya buatkan," katanya.  Menyedari mungkin Aki Ajir datang dari pedalaman.
"Eloklah tu."
"Saya pun sama, Haji Mus," pinta Haji Don.
"Aki hendak minum apa?" tanya Haji Mus.
"Kopi," pinta Haji Don.
"Air jarang," ujar Aki Ajir.
Sekali lagi Haji Mus berpandangan dengan Haji Don.  "Mungkin Aki mahu air suam agaknya."
 
"Aku tak serasi duduk atas kerusi ini," rungut Aki Ajir.  Dia menanggalkan capalnya dan bersila di atas kerusi.  Haji Don hanya tersenyum.  Matanya lebih tertarik kepada capal orang tua itu.  Kelihatan capal berlapik kulit, bertali jut yang sudah hitam.
"Kampung Aki dekat mana?" tanya Haji Don.  Dari tadi siapa orang tua itu masih berlegar-legar di fikirannya.
"Kampung Asam Lenggong."
"Wah, jauhnya!"  Haji Don terkejut.
"Mana pula jauh, jalan kaki sahaja," ujar Aki Ajir mengeluarkan celapa rokok dari ikatan bawah baju gombangnya. 
Haji Don benar-benar keliru!

2 ulasan:

ciksiti wankembang berkata...

kg asam lenggong..next citer en,, nie teruja nak tahu nie hahahah

mohamadkholid berkata...

Tunggu esok!