Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Isnin, Januari 26, 2015

Pusara Masjid Lama 6


"PAKAI ini," kata Aki Ajir menghulurkan kain sarung yang agak lusuh. Sehelai baju berbutang lima berlipat elok bersama.
"Kenapa?"
"Ikut aku memancing.  Cari rezeki yang Allah beri untuk hari ini," katanya lalu menuruni tangga.
Haji Don bersalin pakaian.  Jubah dan seluarnya digantung pada tupai-tupai di tiang.  Baju pagodanya juga.  Ketika dia turun ke halaman, Aki Ajir keluar dari bawah rumah dengan raga bermulut kecil dan bertali diselepangkan pada bahu.  Dua batang pancing dengan joran buluh di tangan.
"Kata orang sekarang musim tembakang biak.  Kita ke Paya Dalam. Moga Allah memberi kita rezeki," katanya lalu menadah tangan berdoa. Begitulah yang dilakukannya setiap kali keluar rumah.

Aki Ajir berjalan mendahului.  Denai itu kelihatan bersih menunjukkan sering dilalui orang.  Sesekali menemui dahan jatuh melintang, Aki Ajir akan mengalihkan ke tepi.  Haji Don sesekali mendongak, pohon-pohon kayu tinggi menjulang.  Menunjukkan mereka berjalan di dalam hutan. Setelah berjalan lebih kurang setengah jam, tibalah mereka di tepi paya yang berair hitam dan ditumbuhi rumput menerong, keladi sejuang dan keladi bunting.

Tanpa membuang masa, Aki Ajir menggali cacing dan mengenakan pada mata kail yang dibuat dari dawai yang dibengkokkan dan diasah matanya.
"Selalunya kalau tidak memancing, Aki buat apa?" tanya Haji Don sebaik sahaja melontarkan mata pancing ke dalam air.
"Ikut musim.  Kalau musim punai, menggetah punai lah.  Kalau musim pelanduk membiak, menjerat pelanduk," kata Aki Ajir. Dia tersenyum, mata kailnya mengena dan dengan pantas menyentap perlahan.  Seekor ikan tembakang sebesar tapak tangan menggelepar mahu melepaskan diri.  "Alhamdulillah," ucapnya lalu ikan itu dimasukkan ke dalam raga bertali itu.  Mulutnya ditutup kemas dan raga itu direndam separuh acup ke dalam air.
"Dapat!" seru Haji Don seronok. Seekor demi seekor ikan tembakang dinaikkan sehinggalah Aki Ajir mengajak pulang.  "Baru dapat sepuluh ekor," kata Haji Don seolah membantah.
"Cukuplah.  Kita tiga beranak, makan seorang seekor sudah cukup. Selebihnya buat pekasam," jelas Aki Ajir.
"Tapi ikan banyak lagi..."
"Itu rezeki orang lain, juga rezeki binatang dalam hutan ini. Usah tamak dan mengambil berlebihan untuk diri sendiri.  Jangan nanti dipersoalkan di akhirat!" ingatan Aki Ajir.
Haji Don menelan air liur.  Dia mendapat ceramah percuma.  

Tiada ulasan: