Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, September 25, 2014

Kubur di Pengkalan


"Sungai ini ada nyawanya," kata Pak Buyong.  Lijah memandang ayahnya.  Benarkah?  Bukan manusia dan binatang sahaja yang bernyawa?  "Tak percaya?" tanya Pak Buyong.  Lijah menggeleng.  "Esok bila kau besar dan biasa menempuh sungai ini, kau akan tahu..." katanya.

Ingatan Lijah pada Pak Buyong tetap kekal.  Ketika orang tua itu uzur dan jatuh sakit, dialah yang meladeni.  Ketika Pak Buyong menghembuskan nafas terakhir, dia jugalah yang memandu lidah menyebut nama Yang Maha Kuasa.  Malah setelah Pak Buyong pergi, ingatan-ingatan kepada ayahnya itulah yang memandu hidup.

2 ulasan:

monalita mansor berkata...

terbaik, tuan.

mohamadkholid berkata...

Fragmen novel sebuah kisah tahun 1900. Terima kasih.