Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Selasa, November 26, 2013

Sahabat Ayam


Ketika anak OA ini diselamatkan, dia sedang bermain dengan ayam-ayamnya.  Ibubapanya ke hutan mencari rezeki.  Hutan adalah segala-galanya.  Rumah, jika orang Melayu memanggilnya pondok ditinggalkan.  Jika kita ke perkampungan OA, adalah biasa menemui sebuah kampung yang kosong tidak berorang.  Hanya anak inilah yang tinggal.  Kadang-kadang seharian.  Makanlah apa yang ada.  Pisang atau ubi bakar.  Jagung atau buah-buahan lain.  Dan dia bermain dengan ayam-ayamnya.  Itulah sahabat yang lebih memahami.  Tidak banyak kerenah seperti manusia.  Kadang-kadang lebih selesa berada di kurungan ayam-ayamnya.  Begitulah, ketika diselamatkan dia bersama ayam-ayamnya.  Dia diambil dari ibubapanya, dibawa ke sebuah tempat yang menghimpunkan anak-anak juga orang-orang sepertinya.  Dimandikan, dipakaikan baju seluar yang bersih.  Dan pertama kali juga mendapat katilnya sendiri.  Dia kesunyian kerana ayam-ayamnya tiada lagi.  Dia tidak pandai menyatakan, hanya dengan berbahasa ayam.  Berketuk seperti ayam dan menjelang fajar menyising, dia berkokok seperti ayam.  Para penjaga di biliknya itu mengalirkan air mata melihatnya.

2 ulasan:

Mohamad Izham M.A berkata...

T.T

Apakah ini novel, realiti, atau cerpen? Teringin sangat membacanya.

¥ãmdã berkata...

saya pun juga....