Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Jumaat, November 01, 2013

Merindui Masa Silam


 
Ia sekeping gambar yang berbingkai di dinding.  Sesiapa yang datang ke kedainya akan merenung, menggeleng beberapa kali sebelum bertanya tentang gambar itu.  Loke dengan senang hati akan bercerita, "orang Melayu dulu-dulu pandai berburu.  Itu gambar seladang, entah berapa pikul beratnya..."  "Pikul?" Tanya si bertanya tadi.  Pikul merupakan satu ukuran zaman silam.  Loke mewarisi kedai gambar itu dari bapanya.  Bapanya mewarisi dari bapanya juga.  Bapa kepada bapanya juga mewarisi dari bapa juga.  Ia kedai bapa-bapa, perakam sejarah pecan dan kampong-kampong sekitar pekan itu.  Loke melihat pekan itu hidup.  Kanak-kanak membesar dan kemudian pergi.  Ada yang pulang sesekali, ada yang pulang selepas bersara dan ada yang tidak pulang-pulang terus.  Ada yang berada dalam negeri, ada yang sudah hidup sejauh benua yang berlainan.  Hidup adalah satu perjalanan, dari satu perhentian ke perhentian yang lain sehinggalah mencapai perhentian yang terakhir.  Tak siapa pasti di manakah titik perhentian itu nanti.  Seperti sang seladang yang rebah di kaki bukit.  Begitulah insan yang akan rebah bila sampai ketikanya.  

Tiada ulasan: