Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Ahad, Julai 07, 2013

Cerita-cerita Koko


Orang kampungku penanam kelapa sejak bertahun-tahun.  Tanah kebun asalnya tanah rendah yang berair tetapi tidak sesuai dijadikan sawah padi kerana jauh dari punca pengairan.  Orang-orang dulu membuka hutan, kapak dan beliung berselisih tangan.  Kayu-kayu yang baik diramu untuk dijadikan tiang, rasuk dan lantai.  Ingat lagi rumah embah, bertiang seri empat dengan kayu-kayu tebal dijadikan lantai.  Hitam dan licin.  Kelapa lah yang menjadi tanaman utama, dicelah-celah pohonnya yang menjulang dan daunnya yang melambai-lambai, ada ubi kayu, keladi, keledek dan pisang.  Suatu ketika datang pegawai dari jabatan pertanian memberi nasihat kepada bapak.  Parit-parit kecil dalam kebun yang pada asalnya berfungsi untuk meninggikan tanah buat menanam kelapa selalunya tersumbat dengan daun-daun kelapa kering dan sampah-sampah kebun lain.  Katanya biar air dalam parit-parit kecil itu mengalir.  Tidak lama kemudian datang sebuah traktor ke kebun kami.  Budak-budak tahun-tahun 70an, traktor tidak pernah dilihat.  Penuh budak-budak berkerumun di sekeliling memegang-megang dengan perasaan pelik. Traktor dengan treler muatan di belakang penuh dengan anak-anak pokok koko untuk kebun kami.  Koko bantuan, kata orang kampung.  Pokok koko inilah yang mengambil alih tanaman kontan lain di bawah celah-celah pohon kelapa yang menjulang.  Beberapa bulan kemudian, kebun kami bukan sahaja dinaungi pohon kelapa menjulang tetapi di bahagian bawahnya teduh gelap dengan pohon-pohon koko yang menghijau. Itulah nadi ekonomi utama keluarga kami.

Tiada ulasan: