Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Jumaat, Oktober 12, 2012

PAHIT YANG DITELAN

MEMBACA beberapa luahan perasaan ibubapa yang mempunyai anak OKU cerebal palsi amat meruntun jiwa.  Seorang bapa yang berpendapatan lebih RM3000 dan isterinya tidak bekerja dinafikan sebarang bantuan kewangan kerana had pendapatannya mengekang dalam SOP.  Sang bapa yang tabah membesaran seorang anak OKU CP dan beberapa orang anak normal yang lain bertahun-tahun.  Tidak pernah merungut tetapi dari raut wajahnya terungkap keluh kesah yang tertahan lama.  Sepasang sahabat yang lain sedang menimbang untuk berhenti kerja, penjagaan anak OKU yang mendesak dan pada yang sama tuntutan hidup juga mendesak.  Ya, mungkin sudah sampai ketikanya pendapatan seorang pencari nafkah ditafsirkan terendah jika mampu membiayai seluruh isi rumah.  Teringat saya kisah seorang sahabat bernama Nathan.  Juruteknik rendah sebuah syarikat swasta.  Anak sulungnya OKU CP dan kini sudah mencecah 17 tahun usia.  Ada tiga lagi adik beradik yang masih bersekolah.  Ibu tidak mungkin dapat bekerja dan mereka menghuni sebuah rumah sewa, rumah murah yang paling asas.  Desakan hidup membuatkan tiga beradik yang lain tidak menikmati keistimewaan seperti rakan-rakan yang lain.  Tiada rombongan sekolah, tuisyen atau playstation mahu pun game.  Anak-anak orang kaya sahaja kah yang ceberal palsi?


DUNIA sudah berubah.  Nilai RM3000 sekarang tidaklah sama dengan nilai suatu ketika dulu akibat penyusutan matawang dan inflasi.  Dahulu pada tahun 1992 dengan RM3000 boleh meminang anak dara orang berkelulusan universiti.  Kini sediakan lah RM18000 serba satu.  Bermakna sudah ada kenaikan 6 kali ganda dalam tempoh 20 tahun.  Jumlah OKU yang tidaklah ramai, sekitar 0.5% dari keseluruhan penduduk dan dengan kemewahan kerajaan kini, saya kira adalah wajar pemberian bantuan diberi tanpa mengira latarbelakang dan sosio ekonomi.  Lagi pun siapa yang mahu menjadi OKU?

Tiada ulasan: