Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Selasa, Mei 01, 2012

Perjalanan Rohani 8


BAS akhirnya tiba di Hotel New Al-Shaer Center yang terletak berhampiran Perpustakaan King Abdul Aziz.  Menara Masjid Nabawi kelihatan bercahaya indah.  Jemaah berkumpul di lobi dengan bagasi masing-masing dan Ustaz Ismi bersama kakitangan hotel mengagih-agihkan kunci bilik penginapan.  "Naik, mandi dan bersiap-siap.  15 minit lagi berkumpul di lobi untuk kita ke masjid bersolat Subuh," pesannya.  Kami bertiga duduk di suatu sudut hotel, jemaah lain ada yang mahu naik ke bilik bersalaman dengan kami.  "Kita bertemu lagi," kami berpesanan.  Aku membuka lembaran kertas putih saiz A4 yang diberikan Haji Othman di KLIA pagi semalam.  Rancangannya selepas menumpang bas Darul Mubarak ke Madinah, aku harus menghubungi Ustaz Solahuddin ketika dalam perjalanan.  Kini aku mendail lagi nombor Ustaz Solahuddin lagi dan dia menjawab di hujung talian.  Aku nyatakan nama hotel dan dia berjanji akan sampai dalam 15 minit lagi.  Aku menarik nafas lega, sekurang-kurangnya penginapan kami di Madinah sudah ada.  Tanggungjawab Haji Othman tidak dilepaskan begitu sahaja.  Semua jemaah sudah menghilang ke dalam lif dan Ustaz Ismi yang selesai berurusan dengan kakitangan hotel menghampiri kami.  "Bagaimana?  Siapa yang akan ambil?" tanya Ustaz Ismi bimbang.  Kami menjelaskan, Haji Othman sudah menetapkan Ustaz Solahuddin akan mengambil kami.  Setelah Ustaz Ismi pasti tiada masalah dan meninggalkan nombor telefonnya kepada kami, untuk kami hubungi ketika mahu pulang nanti, dia pun beredar ke bilik.

Azan Subuh berkumandang, pertama kali mendengarnya ternyata lagu azan yang berlainan dengan yang biasa didengar di tanahair.  Jemaah umrah muncul dari hotel-hotel di sekitar dan semuanya berjalan menuju ke arah masjid.  Kami bertiga berdiri di kaki lima hotel, menunggu Ustaz Solahuddin yang masih belum tiba.  Ada kereta menghampiri, pasti menjenguk meneliti.  Dia kah Ustaz Solahuddin?  Bukan...  Orang Arab.  Ada kelompok jemaah umrah Darul Mubarak yang sudah turun ke kaki lima, menunggu Ustaz Ismi.  Kami berbual sebentar, kelihatan asing kerana tidak bersama mereka.  Hati ini, hanya Allah sahaja yang tahu.  Bagai itik yang terpisah dari kumpulan terbangnya.  Setelah kumpulan jemaah dipimpin Ustaz Ismi pergi barulah Ustaz Solahuddin muncul dengan sebuah MPV toyota innova.  Orangnya besar agam, berkulit putih dengan mata yang agak sepet.  Kami bersalaman.  "Saya orang Patani.  Bahasa Melayu saya tidaklah baik sangat tetapi boleh lah," katanya.  Beg-beg kami diletakkan di tempat barang tambahan yang dipateri sambungan di belakang MPV itu.  Buruk sangat rupanya toyota innova dengan kargo tambahan di belakang.  Jika di Malaysia sudah tentu kena saman JPJ.

Ustaz Solahuddin memandu perlahan melalui jalan-jalan mengelilingi Masjid Nabawi.  Jemaah berbagai bangsa berduyun-duyun menuju ke masjid.  Pemandangan yang sangat menakjubkan.  Jika di Malaysia, waktu Subuh yang sunyi, sesunyi itulah masjidnya.  Sedang Subuh di Malaysia sekitar 5.45 pagi.  "Subuh di sini jam 3.30 pagi," jelas Ustaz Solahuddin.  Dia anak orang Patani yang berhijrah ke Madinah.  Ibunya berasal dari Patani sedang dia lahir di Madinah dan sudah menjadi rakyat Saudi.  Kami tiba di Hotel Al-Aous Manazeli yang terletak di timur Masjid Nabawi.  Kedudukan hotel sejajar dengan pintu wanita dan Perkuburan Baqi'.  Imam Masjid Nabawi sudah mula membaca Surah Fatihah.  Nampaknya Subuh ini kami tak berkesempatan berjemaah.  Subuh Hari Jumaat, hari pertama kami di Madinah. 


 
Kami menyerahkan passport untuk disimpan kakitangan hotel dan diberikan kunci bilik.  Ustaz Solahuddin meminta diri dan berjanji akan menghantar sarapan pagi.  Kami naik ke bilik di tingkat 10, tingkat paling atas hotel itu.  Alhamdullillah, syukur kepada Allah.  Bilik yang selesa dengan tingkapnya mengadap ke arah masjid Nabawi bertentangan dengan pintu wanita.  Sekeluarga ditempatkan dalam bilik yang sama.  Semoga dipermudahkan kami beribadat kepada Mu ya Allah.

Tiada ulasan: