Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Isnin, April 30, 2012

Perjalanan Rohani 7


PERJALANAN lancar membelah lebuh raya menuju ke penghujung malam.  Setelah solat Isyak qasar dan jamak Maghrib di perhentian tadi, bas meluncur laju di jalanraya.  27 orang jemaah umrah Darul Mubarak dan kami bertiga yang menumpang merenung kehitaman malam.  Tanpa cahaya.  Betapa sunyinya gurun pasir, hanya sesekali cahaya muncul dan kemudian menghilang.  447 km akan dilalui antara Jeddah dan Madinah.  Sungguh sudah puas tidur dalam penerbangan 8 jam.  Menunggu proses imigresen hampir 2 jam di terminal Haji Jeddah dan kini melalui perjalanan panjang 6 jam lagi.  Mata semakin lama semakin layu, kelopak mata akhirnya tidak boleh dibuka.  Hanya enjin bas yang mengaum.

Hanya sekali bas berhenti di sebuah perhentian yang sunyi dan gelap.  Banyak tandas dan bilik mandi untuk melepaskan hajat.  Hawa dingin di dalam bas terlalu dingin, ramai yang merengkot.  Perjalanan di teruskan.  Kami menyambung mimpi.  Menghampiri Bir Ali, Ustaz Ismi mengejutkan jemaah dengan menerangkan ini lah tempat miqat dalam perjalanan kembali ke Mekah nanti.  Seolah-olah bas kami sudah sampai ke penghujung malam, sebuah bandar bercahaya muncul di tengah-tengah padang pasir yang tandus.  Itu lah Madinah, bandar bercahaya.  Madinah al Munawarah.  Cahaya keimanan yang indah di penghujung malam.  Dan kami terlalu syahdu.

Wahai Allah, Tuhanku, negeri ini adalah tanah haram Rasullullah SAW, maka jadikanlah ia penjaga bagiku dari neraka, aman dari siksa dan penghisaban yang buruk di hari kemudian.

Perjalanan ini adalah ibadah, tiada perjalanan selain ketiga-tiga tanah suci dikira sebagai ibadah.  Musafir ini ya Rasullullah ingin mengunjungimu, terlalu merinduimu.  Air mata menitis dan seluruh jemaah teresak perlahan.  Wahai nabi, usiaku sudah melepasi 40, baru kini aku sampai di tanah yang menyimpan jasadmu.  Wahai Rasullullah, hati ini terlalu kerdil kini.  Dalam usia melepasi 40 baru lah aku menziarahimu.  Bagaimana ku katakan selama ini aku sangat-sangat menyintaimu?  Bagaimana selama ini aku mengakui umatmu?  40 tahun, perjalanan yang terlalu jauh untuk ku tiba.  40 tahun bagai satu ruang kosong.  40 tahun - baru kini aku dapat merasai dekatnya diri ini dengan junjungan mulia.

Air mata tidak berhenti mengalir.  Kami berselawat.  Berselawat dan terus berselawat.  Ustaz Ismi mengingatkan mengunjungi Madinah umpama mengunjungi Nabi Muhammad ketika baginda masih hidup.  Setiap selawat yang diucapkan, akan disampaikan malaikat kepada baginda.  Dan selawatlah yang akan mengenalkan baginda kepada umatnya.  Bagaikan mimpi, kami kini berada di bumi yang diberkati.


Tiada ulasan: