Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Isnin, April 30, 2012

Perjalanan Rohani 6


JIKA di negara kita tentulah pegawai imigresen yang bertugas itu, di Jeddah dipanggil apa ya?  Orangnya masih mudah dan awal-awal lagi kami diberitahu supaya beratur mengikut mahram masing-masing.  Saya pergi dahulu, mengulurkan passport.  Dia meneliti sebentar dan kemudian isteri dan Aiman menyerahkan passport masing-masing.  Kepada isteri, dia menghulurkan dengan baik.  Dengan Aiman sempat berbual-bual.  Bertanya umur dan sudah berapa kali datang.  Kepada saya, hah, passport dicampak sahaja.  Jika di Malaysia, sudah ada surat aduan sampai di meja pegawai perhubungan awam.  Pak Arab senang mesra dengan budak-budak sebenarnya.  Pengalaman kami sepanjang di dua tanah suci ini, jika dengan Aiman sentiasa mudah.  Mudah mendapat tempat di Raudah.  Mudah mendapat saf yang baik di hadapan dan juga mudah dalam membeli belah.  Pak arab memang amat menyukai kanak-kanak.  Jika mahu ke sana membawa kanak-kanak, memang dialu-alukan.

Selesai segala urusan imigresen dan mengambil bagasi yang hampir dua jam itu baru lah kami keluar dari perkarangan kompleks haji di Jeddah.  Bas Darul Mubarak sedia menunggu bersama Ustaz Ismi.  Mujurlah, Ustaz Ismi kami sudah kami kenali melalui adiknya.  Jika diikutkan seperti tidak logik dengan hukum akal.  Membayar tambang pakej umrah kepada Haji Othman dan kemudian ditumpangkan pula kepada Ustaz Ismi, Darul Mubarak.  Benarkah antara Haji Othman dan Ustaz Ismi ada hubungan?  Setelah memperkenalkan diri, kami diterima dengan mudah atas semangat sesama Islam.  Tuhanku, hanya Engkau yang mampu membalas budi orang-orang yang membantu dalam perjalanan kami ini.  Syukur.


Bas meninggalkan kota Jeddah, kota komersial yang bercahaya.  Kota kosmopolitan di Semenanjung Arab.  Singgah di sebuah perhentian yang mempunyai masjid, tandas awam dan rangkaian kedai-kedai runcit.  Kami diberikan makanan, nasi dengan kari ayam.  Masakan Melayu dengan beras yang baik.  Alhamdullillah.  Kad sim, perkara yang sangat-sangat penting dan saya menuju ke kedai runcit.  Cakap orang putih, "sim card," sambil menunjukkan telefon bimbit.  Penjual menunjukkan tiga jenis kad sim dari syarikat yang berbeza.  Saya memilih mobili, atas nasihat Ustaz Ismi ketika bertanya di dalam bas sebelum tiba ke mari.  Ternyata harganya jauh lebih murah dari yang ditawarkan pekerja pembersihan di terminal haji Jeddah.  30 riyal.  Mata wang riyal lebih murah dari ringgit.  Sebelum bertolak ke KLIA saya telah menukar wang riyal di Kompleks Yik Fong di Ipoh.  Kami hanya membawa 400 riyal sahaja kerana wang riyal mendapat permintaan yang tinggi dari jemaah umrah.  Telefon nombor Saudi sudah tersedia, dapatlah isteri menefon keluarga di tanahair.  Rindunya terutama kepada si kecil Iman Thuraya mencengkam perasaan.

Tiada ulasan: