Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Jumaat, April 27, 2012

Perjalanan Rohani 5


SEBAGAI orang menumpang, pandai-pandai lah membawa diri.  Menyedari diri kami yang bergantung harap kepada kumpulan jemaah lain maka kami pun sentiasa berada berhampiran dengan kumpulan jemaah Darul Mubarak.  Beg sandang mereka berwarna biru muda dan ungu senang kelihatan dari jauh.  Mudah lah menjadi panduan kami.  Kertas-kerats putih yang diedarkan perlu segera di isi.  Pak arab berpakaian seragam sudah menjerit-jerit memanggil.  Saya menggamit seorang pekerja pembersihan, barang kali orang Pakistan.  Mujur lah, dia tahu membaca tulisan arab dan membantu.  "This is name," katanya.  "This is passport number...  This is muasasah name..."  Ternyata nama muasasah menjadi perkara baru.  Siapa muasasah kami?  Saya mengucapkan terima kasih dalam bahasa inggeris kepada pekerja pembersihan tadi, ternyata dia lebih celik huruf berbanding diri ini.  Itulah kebesaran Allah di bumi barakah ini.  Pertolongan mudah diberi jika kita tahu meminta.

Saya bertanya kepada seorang lelaki pertengahan umur yang saya pasti dari rombongan Darul Mubarak.  Abang Jalil namanya.  "Saya pun tak pasti siapa nama muasasah kita," katanya.  "Tak apa lah, beri kertas awak kepada saya dan kita kepil bersama."  Kami kemudian beratur melepasi kaunter pak arab tanpa senyum itu dengan debar.  Syukur ya Allah, kami berjaya melepasinya...  Tapi bagaimana seterusnya?

Tiada ulasan: