Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, April 26, 2012

Perjalanan Rohani 4



Akhirnya kapal terbang mendarat di Jeddah.  Sungguh, lapangan terbang antara bangsa yang jauh lebih besar dari KLIA.  Tiga buah bas besar sedia menunggu sebaik sahaja kami menuruni kapal terbang.  Oleh kerana ramainya manusia, kami terpisah.  Hanya saya dan Aiman menaiki bas ke dua, manakala isteri bas ketiga.  Tidak boleh menunggu, pak arab yang menjaga laluan pantas menghalau kami masuk ke dalam bas dan menutup pintu - bagai gembala menghalau  sekumpulan kambing masuk ke dalam kandang.  Berhimpit-himpit.  Kerana menyamakan manusia dengan kambing inilah novel Interlok dibakar!

Perjalanan tiga buah bas ke terminal haji mengambil masa 15 minit sebelum kami diturunkan di bangunan terminal haji yang luas.  Kami mendaki tangga ke tingkat satu dan dihimpunkan dalam satu ruang menunggu.  Mujurlah, kami sekeluarga dapat berkumpul semua dan kemudian duduk menunggu.  Untuk berapa lama?  Kata orang yang lebih berpengalaman, paling cepat proses keluar akan mengambil masa dua jam.  Jika musim haji, tempohnya akan lebih panjang lagi.  Ketika itu pekerja-pekerja warga bukan arab yang mencari rezeki sebagai petugas pembersihan mendekati kami dan menawarkan kad-kad sim telefon bimbit.  Ada banyak syarikat rupanya.  Ada yang 50 riyal, ada yang 60 riyal.  Jemaah yang sudah meninggalkan tanahair hampir sehari suntuk berebut membeli, yang tua meminta si penjual memasukkan kad sim itu ke dalam telefon dan terus mendail nombor keluarga di tanahair sebaik sahaja melunaskan bayaran.  Saya teringat pesanan adik ipar yang baru pulang dari tanah suci beberapa bulan lepas, jangan beli kad sim dari orang perseorangan di terminal haji  kerana harganya ternyata mahal.  Maka kami bertahan, nanti lah - jumpa kedai baru beli.  Malangnya memang tiada kedai di dalam kompleks itu.

Seorang pak arab berpakaian seragam mengedarkan kertas-kertas putih kecil.  Dia berteriak menerangkan dalam bahasa Arab.  masing-masing mengambil kertas itu dan menulis.  Ada ruang nama, muasasah dan banyak lagi.  Semuanya dalam tulisan Arab.  Ya Allah, alangkah ruginya hamba Mu ini.  Buta huruf!  Tak tahu membaca mahu pun menulis.  Yang kami tahu rumi dan rumi.  Huruf arab ini tak berbaris, kata seorang abang di sebelah.  Ustaz mengaji dulu tak ajar, katanya lagi membuatkan kami ketawa.

2 ulasan:

Siti_btp berkata...

Assalamualaikum..

Bertuahnya En sekeluarga dapat sampai ke tanah suci..

Teringin rasanya hendak ke sana!!
Beruntungnya ada taska hendak jaga anak istimewa En..

mohamadkholid berkata...

Siti_btp, kisah ini perjalanan tahun lalu, 2010. Mujur ada pusat jagaan yg mahu menjaga Along. Saya akan menulis perjalanan ini untuk siri seterusnya sbg persedian menulis travelog. Harap setia mengikuti. Terima kasih.