Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Sabtu, April 07, 2012

Perjalanan Rohani 3


Kapal terbang yang cukup luas.  Tidak pasti jenisnya Airbus 380?  Tak pernah ambil tahu jenis kapal terbang kecuali tahu jenamanya Boeing.  Tempat duduk 3 sebaris di tepi, 5 di tengah dan 3 di tepi.  Malangnya ruang cukup sempit, bagai dalam sebuah bas ekspress.  Apa lagi jika membawa tubuh besar.  Itu lah yang dinamakan kelas ekonomi.  Terlalu ekonomi dan yang paling tidak enak, kami tiga beranak berpisah tempat duduk.  Nama tempat duduk dipisahkan mengikut abjad.  Aiman di depan, huruf A.  Saya di belakang, M dan isteri lebih kebelakang di sebelah kiri pesawat kerana namanya S.  Ada sepasang suami isteri membawa anak kecil, mungkin dalam usia setahun lebih.  Mereka terpisah jauh tetapi si anak meragam, takut dengan suasana pesawat.  Sepanjang masa ibu dan ayah bergilir-gilir mendukung.  Tidak faham kenapa perkara semudah ini susah untuk dilakukan.  Jika MAS memberi kelonggaran meletakkan nama sekelompok pasti memberi kelebihan.

Lapan jam di dalam pesawat, kami gagahi juga.  Lenguh pinggang, berjalan mudar madir.  Berkenalan dengan jemaah dari rombongan lain.  Ada yang umrah baru kali pertama tetapi ramai yang sudah dua tiga kali.  Yang pernah naik haji pun ada.   Nikmat beribadah di tanah suci, hanya yang pernah pergi sahaja yang tahu.  Yang telah pergi bagai terpanggil-panggil mahu ke sana lagi.  Setiap kali selepas solat, bermunajat kepada Nya, memohon supaya di beri peluang lagi.  Seorang pakcik, Haji Ahmad dari Melaka yang kebetulan duduk di sebelah Aiman.  Isterinya duduk berhampiran, memberi ruang untuk meluruskan kaki.  Jika duduk lama-lama, jadi kebas kerana darah berkumpul.  "Biar apa pun rintangan, pakcik tetap akan pergi.  Bila dah sampai ke depan Kaabah, semua kesusahan sudah hilang," katanya.  Semua kesusahan, kepahitan itu menjadi kemanisan yang tiada tolok bandingannya.  Saya teringat ketika bekerja di Bahagian Rawatan dan Pemulihan Dadah, KDN dahulu, kami mengikuti rombongan mendaki Gunung Nuang.  Bagi pendaki tegar, mendaki Gunung Nuang seperti latihan waktu petang sahaja.  Naik dan turun dalam masa beberapa jam.  Pada kami yang tak pernah mendaki gunung, azabnya Allah sahaja yang tahu.  Sehinggakan terkeluar dari mulut, "apa lah yang aku buat mendaki gunung.  Kan lebih elok melepak menonton TV di rumah!"  Keluhan itu menjadi bahan ketawa tetapi bila tiba di puncak gunung, dapat menikmati keindahan alam, segala susah payah penderitaan - lenguh kaki, pacat, jatuh terduduk - dilupakan.  Mungkin begitu lah.  Mungkin itu lah juga pengalaman orang yang sudah jauh berumur seperti Haji Ahmad.  Dan saya sangat-sangat bersyukur, dalam usia 41 tahun, kini sedang menuju ke tanah suci.

Lapan jam dilalui dengan sabar, menyelak buku panduan umrah dan membaca doa-doa yang akan dibaca bila tiba waktunya.  Tertidur dan terjaga kembali.  Masih tidak sampai-sampai.  Di sebelah saya dua orang gadis yang ternyata jauh lebih muda dari saya.  Kedua-duanya membuka gerai di R&R Bukit Gantang.  Nama, tidak bertanya.  Apa yang saya ingat, betapa bertuahnya - dalam usia yang jauh lebih muda dari saya sudah dalam perjalanan ke tanah suci.  Sedang gadis-gadis lain lebih senang mengikuti penerbangan murah Air Asia ke serata Asean, Bangkok, Bukit Tinggi, Padang, Vietnam...  Perjalanan rohani ini untuk yang terpilih, yang dijemput oleh Nya.  Pun begitu, dalam hati bergolak rasa - bagaimana nasib kami nanti?  Hanya kepada Allah kami memohon.  Tambah mengharukan bila saya membandingkan jumlah yang kami bayar dengan apa yang mereka bayar, begitu jauh berbeza.  Kami membayar pakej umrah hampir seribu ringgit lebih murah.  Ada perkara negatif melayang di fikiran dan saya cepat-cepat beristifar...

2 ulasan:

zulkhair berkata...

Cuba kelas ekonomi Qatar Airways... Apapun yang sempit itulah yang lapang bila dikenang, persis yang pahit itulah yang manis. Doakan kami di JB, yang baik-baik dunia dan akhirat. Perjalanan rohani tidak berhenti ketika tayar pesawat berhenti dan memaksi.

C'Jai berkata...

perjalanan panjang tak terasa tatkala kaki menjeajk bumi Suci..Allahurobbi..Rindu dengan raudhah dan masjidil haram...rindu suasana di sana...Semoga umrah Tuan umrah mabrur...