Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Jumaat, April 06, 2012

Perjalanan Rohani 2


KAABAH sudah seperti melambai-lambai, menggamit kami datang.  Persoalan paling besar untuk perjalanan rohani ini bukan lagi soal kewangan walau pun soal kewangan selalu dijadikan alasan.  Bagi kami yang mempunyai seorang anak OKU, soal penjagaan itulah yang paling utama.  Siapa mahu menguruskannya kalau tidak orang yang sudah biasa dan tahu serba-serbi dengan A-Z kehidupannya.  Setelah berminggu-minggu berfikir, berbincang dan menyenaraikan altenatif-altenatif, kami terpaksa meminta pusat jagaan tenpat bernaung untuk mengorbankan cuti sabtu ahad untuk dua minggu.  Syukur, pihak pusat jagaan itu tidak keberatan.

Ada yang bertanya, kenapa tidak dibawa sekali ke Mekah.  Mana tahu, dengan kuasa Allah sesuatu yang ajaib boleh berlaku.  Mengenangkan keadaan Along yang lambat bergerak, juga perlu duduk diam dalam kapal terbang untuk 8 jam dan seribu macam alasan lagi - ternyata kami tidak mampu.  Pedihnya, Allah sahaja yang tahu.  Memang jika boleh kami mahu pergi sekeluarga.  Jika Adik boleh bersama kami, kenapa tidak Along?  Tidakkah kami berat sebelah?  Kami tidak adil?  Ah, bukankah dunia sememangnya tidak adil kepada OKU seperti Along, juga tidak adil kepada keluarga yang punya anak OKU seperti kami.  Kami telah lalui bertahun-tahun, belasan tahun atau lebih tepat 17 tahun.  Itulah yang seolah-olah menarik-narik hati kami dalam perjalanan rohani ini.  Ingin berbisik kepada Allah di hadapan Kaabah, tentang perjalanan hidup kami yang penuh warna-warna.  Tentang jalan hadapan hidup kami dan Along khasnya yang kami hanya berserah kepadaNya semata-mata.  Kepada Mu Ya Allah kami berserah diri...

1 ulasan:

C'Jai berkata...

mungkin belum masanya untuk Along ke sana dalam waktu terdekat ini..sebab itu hati tuan berbolak balik..Jika sudah dijemput dan telah tiba masanya sudah tentu Allah akan permudahkan walau bagaimanapun keadaannya...