Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, April 05, 2012

Perjalanan Rohani 1

Terminal Haji Jeddah

TERKEJUT.  Itulah reaksi pertama kami apabila diberitahu Haji Osman bahawa hanya kami tiga beranak yang akan berlepas dari KLIA pagi itu di bawah seliaannya.  Apa lagi yang mampu kami fikirkan saat itu?  Tawakal kepada Allah semata-mata.  Haji Osman membawa kami minum di tingkat bawah KLIA.  Di situ lah dia memberi taklimat bagaimana perjalanan kami.  Dari KLIA, kami akan ke Jeddah dengan penerbangan MAS.  Sampai di Jeddah, kami akan mengikut rombongan Darul Mubarak dan menumpang bas rombongan itu terus ke Madinah.  Sampai di Madinah kami perlu menghubungi Ustaz Syawal, seorang bangsa Melayu Pattani yang telah menetap lama di Madinah.  Kami akan diberikan hotel yang berhampiran dengan Masjid Nabawi.  Kata-kata Haji Osman seterusnya bagai tidak kedengaran di telinga, hanya catatan rancangan perjalanan kami pada sekeping kertas putih yang mampu dilihat.  Ada nombor-nombor telefon yang perlu dihubungi nanti.  Ya Allah, berkati lah perjalan kami.  Permudahkan lah perjalanan kami.  Hanya doa menjadi sandaran.

KAMI berpisah, bersalaman dengan Haji Osman.  Bagasi sudah didaftar masuk.  Mata menjeling-jeling mencari rombongan Darul Mubarak yang bakal menjadi sandaran untuk ke Jeddah.  Mujurlah mudah dikenali dengan beg sandang berwarna ungu dengan lambang Darul Mubarak.  Kami melolos diri, masuk ke dalam rombongan itu dan berkenal-kenalan.  Sepanjang masa menunggu di KLIA, ketika mengambil giliran solat di surau dan ketika beratur masuk ke pesawat, masa yang berharga untuk berkenalan.  Memperkenalkan diri sebagai orang yang ditumpangkan ke rombongan Darul Mubarak walau pun hakikatnya - di dalam hati, kami tidak yakin Haji Osman telah memaklumkan atau tidak kepada Darul Mubarak.  Perasaan kami, hanya Allah yang tahu.  Doa kami sentiasa bergaung di dalam hati sepanjang perjalanan.  Ya Allah, permudahkan lah...


2 ulasan:

Dunia Firdaus berkata...

tumpang rombongan orang ke Lid?

mohamadkholid berkata...

Bukan setakat tumpang lagi, menumpang-numpang dua rombongan... tunggu, saya akan tulis selanjutnya.