Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Sabtu, September 10, 2011

Merdeka Yang Padam

Pak Yem memang begitu, sejak dia kenal Pak Yem sewaktu Dia masih kecil.  Masih berhingus dan main basikal chopper dengan dua bendera plastik, batangnya juga plastik berisi gula-gula yang dibeli kedai runcit Ah Goon.  Ke sana ke mari, kata orang jawa - 'ngalor ngidul' sambil menjerit, "MERDEKA!  MERDEKA!  MERDEKA!"  Ah, seronok benar Dia.

Pak Yem yang duduk di tangga menggamitnya datang.  Dia pasti datang sebab Pak Yem rajin bercerita, ada-ada saja yang diceritakan.  Tentang lembu, tentang burung wak-wak...

"Buat apa?" tanya Pak Yem.
"Sambut merdeka.  Pak Yem tak pernah sambut merdeka?" tanya Dia. 
"Bila kita merdeka?" tanya Pak Yem lagi.
Dia senyum.  Pak Yem memang tak pernah masuk sekolah, tak pernah belajar sejarah.  "31 Ogos.  Kan waktu tu Tunku laungkan perkataan Merdeka!  Merdeka!  Merdeka! Tiga kali.  Ha, waktu itu lah negara kita merdeka," kata Dia.  Serupa yang Cikgu Alias cerita dalam kelas Sejarah.
"Salah tu...  Kitatak pernah merdeka," beritahu Pak Yem membetulkan.
Dia terlopong.  "Jadi kita masih dijajah lagi ke?  British masih berkuasa ke?" tanya Dia lambat-lambat.
Pak Yem menggeleng.
"Kita tak pernah dijajah.  British jadi penasihat sahaja, bukan penjajah."

Pak Yem memang dah gila.  Tak pernah masuk sekolah tapi hendak ajar Dia tentang sejarah.  Kalau Dia ceritakan pada Cikgu Alias, pasti cikgu pun kata begitu.  Atau Cikgu Alias mungkin akan cakap, "ikut apa cikgu ajar kalau hendak lulus periksa."

Itu cerita tiga puluh tahun dulu...

Hari ini dia buka surat khabar...  Tajuk berita, 'Polis Bukit Kepong Wira Sebenar' dan tajuk kecil dibawahnya ' Tanah Melayu bukan dijajah British, tapi diperintah Raja-Raja Melayu'

Dia tepuk dahi...  Nampaknya Pak Yem betul, Pak Yem yang tak pernah sekolah itu betul dan apa yang ditulis di buku Sejarah yang Dia belajar dulu silap!

Dia tertanya-tanya, "kalau begitu, Tok Janggut, Mat Kilau, Imam Perang Rasul, Abdul Rahman Limbong tidak berjuang untuk kemerdekaan.  Adakah mereka pemberontak?"

Tiada ulasan: