Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Rabu, Ogos 17, 2011

Kabus di Perbukitan : Ampang Pecah


Ruang solat utama Masjid Al Hidayah Ampang Pecah

AMPANG PECAH, nama itu tidak asing lagi di Kuala Kubu Bharu.  Sebenarnya Ampang Pecah wujud sejak tahun-tahun awal Kuala Kubu kerana Ampang Pecah itulah Kuala Kubu Lama.  Kuala Kubu yang asal ketika Ulu Selangor ketika itu dimiliki oleh Pahang.  Ia sebuah pekan kecil dengan sebuah bukit kecil menjadi pusat pentadbiran.  Di bahagian belakang, terdapat jalan kereta api yang dibuat ketika pemerintahan Inggeris awal, yang kini menjadi jalan utama di Kampung Kelapa dan Kampung Dagang Setia.  Asalnya alamat Kampung Kelapa adalah Jalan Keretapi Lama.

Jika anda ke Kuala Kubu Bharu, singgah lah ke Ampang Pecah.  Tiada ampang kini.  Yang kekal hingga sekarang adalah Masjid Lama Al Hidayah, sebuah masjid alama yang pada tahun-tahun 1990 an hanya rangka.  Masjid itu ada sejarahnya sendiri.  Di belakang masjid, berhampiran mihrab, di bahagian luar ada sebuah kubur lama dengan batu nisan ukiran Aceh.  Milik penghulu asal Kuala Kubu Lama.  Pada tahun-tahun 1990, rangka masjid yang tinggal dinding batu dan kubah empat seginya mahu dirobohkan untuk pembangunan.  Jentolak gagal masuk ke kawasan masjid, enjinnya mati sendiri.  Setelah dibaiki dan dicuba berulang kali - tetap gagal.  Akhirnya masjid itu dibaiki dan digunakan semula seperti sekarang walau pun tidak digunakan untuk solat Jumaat.

Di sinilah kisah Cecil Renking, pegawai daerah yang pertama cuba meletupkan ampang pecah untuk membunuh buaya keramat dan akhirnya menjadikan Kuala Kubu Lama karam.  Kisah ini digarap oleh Sasterawan Shahrom Hussain dalam tajuk karya Korban Kuala Kubu Karam.  Saya tidak pernah melihat mahu pun membaca karya itu.  Kisah-kisah ini diceritakan dari mulut ke mulut oleh orang-orang tua di Kuala Kubu Baru dan kebanyakan dari mereka sudah kembali ke rahmatullah (semoga Allah mencucuri rahmat ke atas mereka).  waris Penghulu Garang Ishak, penghulu asal Kuala Kubu Lama juga sudah tidak menetap di sini.

Kabus di Perbukitan merakamkan kembali kisah ini, kisah keagungan zaman silam.  Setiap daerah punya sejarah sendiri, punya keistimewaan sendiri.  Saya berharap sebagai anak Malaysia yang mencintai negara ini, gali lah kembali sejarah tempat tinggal anda - agar anda akan lebih menyayangi negara ini.

Untuk pelajar yang ingin mengutarakan soalan berhubung Kabus di Perbukitan, gunakan email saya - telaga_emas@yahoo.com.  Insya Allah saya akan membantu apa yang terdaya.

2 ulasan:

Tanpa Nama berkata...

Assalamualaikum Tuan,
Selamat Hari Raya Aidilfitri. Semoga gembira di hari lebaran. Harap tuan dapat lapangkan masa untuk sambung coretan pengalaman menulis novel ini.

Cikgu Razak

aku HIV positif berkata...

salam,
bukan calang2 entry ni.
t kasih atas perkongsian yang sgt bermanafaat