Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Ahad, Julai 31, 2011

Esok Ramadan

Biarlah kita kenali dia dengan nama Cik Mat.  Mat, singkatan Muhamad punya maksud yang sungguh besar, sebesar namanya.  Hidup Cik Mat sederhana, kerja dalam perkhidmaan awam dan secara dasarnya Cik Mat penyokong kepada kerajaan on the day.  Biar apa orang lain kata, staf yang muda-muda, yang belajar universiti, yang cenderung ke arah kiri - Cik Mat apa peduli.  Baginya, dunia adalah waktu pejabat, selepas pejabat - untuk menambah pendapatan, Cik Mat ada buat katering kecil-kecilan.  Cukuplah untuk menyara keluarga, menyekolahkan anak dan berkereta second hand.  Hidup baginya mudah.  Tiba-tiba pada usia menjelang penghujung setengah abad, Cik Mat seolah-olah baru terjaga dari lena.  Untuk apa hidup ini?  Cik Mat tak dapat menggambarkan apa yang dicari selama ini - kekayaan?  Dia sudah sampai ke hujung, sampai bila-bila tak mungkin dapat mencapainya.  Berjuang dengan sesuatu sebab?  Pejuang sepatutnya bermula pada usia paling muda, 15, 21 tahun, walau masih terikat kepada ibubapa tetapi itulah umur paling mendidih untuk menjadi pejuang.  Nama?  Kemasyuran?  Terlalu jauh untuk dicapai, Cik Mat tahu - orang sanggup buat apa sahaja untuk itu, seperti budak-budak AF atau pun yang tua-tua tak sedar diri yang mencuba Kilauan Emas.  Dan akhirnya Cik Mat sedar dunia, segala-galanya dunia sudah semakin ditinggalkan.  Dia sudah membeli rumah, dengan harapan bila dia sudah tiada, ada tempat untuk anak isterinya bernaung.  ada sikit simpanan, mana tahu ada yang mahu menyambung pelajaran.  Masuk ahli khairat kematian, dengan harapan jenazahnya kelak sempurna diuruskan.  Tetapi semua itu persediaan untuk orang yang ditinggalkan, supaya tidak susah hidup mereka kelak.  Dan dia tertanya-tanya, apakah pula bekal yang akan dibawanya mengadap Yang Maha Esa?  Cik Mat benar-benar terasa kecilnya diri, bagai hama...  Esok Ramadan.  Dia mahu beribadat, tidak mahu lagi mendengar berita TV.  Apatah lagi berita untuk mengekalkan legasi...  Matapelajaran baru...  Bla bla bla...  Esok Ramadan, hentikanlah sembang dunia yang penuh dengan fitnah dan kepentingan.

3 ulasan:

Ibnu Ahmad al-Kurauwi berkata...

Salam Ramadan,
Lama tak berkunjung, teratak DAM sudah semakin meriah dan indah. Terus menulis!

mohamadkholid berkata...

terima kasih ustaz,
tak sehebat ustaz di MM hari ini...

Chempaka Sari berkata...

panjang nya... klu buat perenggan lg menarik kot...