Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Rabu, Disember 22, 2010

Bapak Yang Kami Rindui


Apa yang aku tahu tentang kampung? Kait kelapa, tak reti. Kopek kelapa, potong padi, sembelih ayam pun aku tak reti. Apa yang bapak mahir buat, kebanyakkannya aku tak boleh buat. Pagi-pagi lepas subuh, bapak sudah siap sedia dengan botol airnya, baju basahan, parang pendek, kait dan galah dua atau tiga batang. Tidak lupa, cucuk, tali getah dan tali. Dengan basikal tua dan topi hijaunya, bapak meredah kabus pagi untuk mencari rezeki - untuk menyuap kami dengan nasi. Tengahari, bapak akan pulang. Jika ada adik yang masih sekolah, bapak akan menunggu di depan pintu pagar sekolah, tidak pernah tidak sehingga adik sudah berupaya berbasikal sendiri ke sekolah. Itulah bapak yang kami kenal, dari jauh sudah dapat dilihat kelibatnya. Jika sedang bermain di parit, cepat-cepat naik ke darat dan bersembunyi di dalam kebun. Bapak yang garang, suaranya sudah cukup menjadikan perut kecut tetapi tidak pernah menggunakan tangan mendidik anak-anak. Itulah bapak yang kami rindui, untuk selamanya. Alfatehah...

2 ulasan:

Ibnu Ahmad al-Kurauwi berkata...

Al-Fatihah.
Kasihi bapak selagi ada nyawa. Ya selagi ada syurga dan neraka.

Suka gaya tuan bercerita dalam entri ini. Semula jadi. Kalau gaya ini diungkap dalam cerpen atau novel, lagi saya suka. Cubalah..,

al-Kurauwi

ardisia berkata...

Al-Fatihah!
Aku sedih, terkenangkan pengorbanan bapak angkat aku yang terlalu baik, sedih juga terkenangkan bapak kandung yang tak pernah2 muncul!