Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Ahad, Februari 08, 2009

Suara-suara Tersembunyi






LIMA hari di Kuala Lumpur, menginap di bangunan yang pernah terbiar puluhan tahun berhadapan dengan pasar yang tidak pernah berhenti denyut nadinya. Segala-galanya di sini, peniaga keropok awal pagi dan buah lewat senja, ibu ayam dan anak-anaknya di lorong berdinding kuning, jeans levi’s dan baju celoreng desert storm, mat bangla dan minah indon, makcik mencari sayur sebelum subuh dan tahrim yang mendayu. Dan penulis kecil ini dengan beg sandang hitam mencari sudut pandang yang berbeza di pasar Chow Kit. Dan aku mencari watak yang akan mewarnai novelku kelak – si bibir nipis!

Itu suara-suara yang terserlah dengan kebijaksaan hidup yang tidak mungkin diketahui di kelas persendirian. Bagaimana dengan suara-suara yang tersembunyi. Khamis pagi, rancangan ke Giant dibatalkan atas sebab yang diketahui umum. Kami bertandang dengan sebuah bas ke United Voice, bukan Manchester United. Satu pintu kedai yang diapit kejiranan akrab. Inilah anak-anak yang mencari ruang setelah gagal menyerlah diri di pasaran terbuka. Apatah lagi dalam gawat ekonomi yang sentiasa diramal akan stabil dan diharap tidak terjejas. Lihatlah gambar-gambar anak-anak ini, ketekunan yang mungkin mustahil pada sesetengah insan upaya seperti aku.

Lima hari di sini dan sebuah sinopsis baru, stamina yang terhad dan si bibir nipis akan menjadi watak dalam sebuah novel inspirasi untuk OKU – Suara-suara Tersembunyi. Bila pula ada ruang untuk aku mula menulis?

Regency Kuala Lumpur
@ Sapuan Plaza, Jln Raja Alang

1 ulasan:

kak ila berkata...

apa? si bibir nipis? waduh.... dengar tajuk je dah teruja. tahniah dik. teruskan sensitiviti adik. demi masyarakat penyayang.
jom pegi DBP jumaat ni? hantar mskrip.
hehehe... siapnya sudah, diterima belum tentu. tawakal je