Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Isnin, Jun 23, 2008

55, 56 atau 58?

ITU soalan yang sering bermain di fikiran kakitangan awam beberapa minggu ini. Borang-borang opsyen pilihan umur persaraan telah diedarkan dan perlu ditandatangani. Ada yang terus memilih angka pilihan terbaru, ada yang kekal dengan angka lama dan ada juga yang mula berubah arah. Teringat saya kepada ‘cover’ majalah Gila-Gila yang menggambarkan senario usia emas yang memenuhi pejabat-pejabat kerajaan dan kemudian timbullah lawak jenaka yang sewaktu dengannya. Mungkin ketika itu ;
1. Pemandu pada usia 58 sudah jadi pemandu yang terlalu bersopan santun, bukan kerana arahan ketua jabatan tetapi akibat pelbagai jenis rabun, rabun dekat, rabun malam, rabun warna…
2. Suasana di pejabat tentu membosankan, kerani wanita, penyambut tetamu, termasuk pegawai wanitanya sudah 58. Hilanglah sudah serinya.
3. Pantri di pejabat bukan sahaja untuk mengisi makanan dan minuman, juga ubat-ubatan dan segala minyak urut.
4. Ketua pejabat tidak ada masalah untuk mengimarahkan surau-surau yang selama ini jadi tempat tidur.

Peningkatan umur persaraan memberi impak yang tersendiri. Tidak dinafikan masih ramai yang ‘handsome’ dan ‘steady’ menjelang usia emas tetapi rata-ratanya ramai yang lebih tersekat langkahnya kerana faktor usia.

MENJADI penulis, tiada usia persaraan. Bahkan semakin meningkat usianya, karyanya dinilai zaman. Usia hanya jarak waktu tertentu yang dikekangkan oleh kelaziman. Ada penulis diwartakan sebagai penulis muda walaupun sudah bersara dari perkhidmatan awam.

Bila ketua kerani bertanya pada saya, bila saya mahu bersara – saya menjawab 50. Sebab utamanya saya anatara lebihkurang 500 orang kakitangan awam yang memilih skim KWSP. Dan saya antara 1400 orang yang memilih bersara pada usia 55. sedangkan saya sendiri tak pasti bila saya akan menjadi penulis sepenuh masa – mungkin tahun hadapan?

Kuala Lipis

8 ulasan:

kak ila berkata...

kak ila? masih bergelar muda... dalam bidang penulisa. (bukan usia)

ainon mohd berkata...

Pilih angka 40!

Ibnu Ahmad al-Kurauwi berkata...

Saya mahu 'menulis' hingga ke liang lahad. Wasiat siap-siap kepada tukang tulis batu nisan, hehe

bernard n. shull berkata...
Ulasan ini telah dialihkan keluar oleh pentadbir blog.
Tanpa Nama berkata...

Cayalah Bang Kholid!

fadli berkata...

slm, penyunting sedang menunggu Si Belimbing.

kak ila berkata...

masih tak update lagi? berapa lama da....

Rasha_rz berkata...

bz berkarya agaknya budak ni. sonyap jo. dah siapkan novel dbp ke dik? relex lah......