Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Terbaru. Dapatkan segera dari penulis WA 012-2712906

Khamis, Mei 04, 2017

Cebisan-cebisan Malacca


DARI pintu kaca gelangsar yang terbuka, dia melihat langit resah seolah-olah sedia menitiskan rahmat.  Musim kering yang melanda negara sejak beberapa minggu lalu nampaknya akan sirna.  Titis-titis hujan yang kasar, menerpa sengkuap banglo peranginan yang menjadi tempat dia berlindung sejak beberapa hari yang lalu.  Dentingannya kadang kala menggusarkan.
     Juraimi bangkit dari katil, menggulung selimut ke hujung kaki dan mencapai baju-t yang tersangkut pada tupai-tupai di dinding.  Dia mendengar bunyi enjin kereta memasuki garaj, melihat jam di tangan dan bergegas menuruni tangga.  Loceng pintu sudah dipetik beberapa kali ketika dia mencapai ganggang pintu.
     “Baru bangun?”
     Juraimi hanya tersenyum, menyerlahkan baris-baris giginya yang putih.  “Lepas Subuh tadi, saya terus sambung tidur,” katanya dengan rasa serba salah.  Sudah beberapa hari dia terpaksa menyusahkan Anne Teoh.  Mujurlah wanita Cina lewat dua puluhan itu sedia sahaja membantu, atau berkorban mengikut kata orang muda sekarang.
     Anne Teoh tersenyum sekilas, senyuman dan kelembutan itulah yang selama ini didambakan.  Wajah bujur sireh, kulit kuning langsat mulus dan bibir kecil nipis.  Gemar hanya berseluar denim biru dengan blaus yang berwarna bunga-bunga terang.  Wajah itulah yang mengingatkan pada Anne Duke.
     “Petang nanti boleh menemankanku ke Joker Walk?” tanya Anne Teoh sambil menghidangkan coklat panas yang dibancuh bersama oat.  Dua mangkuk mee rebus Muar dengan telur rebus yang kuningnya tidak masak.
     Juraimi mencapai penyepit dan mula menikmati mee rebus yang dibeli Anne Teoh itu.  Menyepit telur terlebih dahlu dan mengunyah perlahan.
     “Kau sudah pandai menggunakan penyepit,” tegur Anne Teoh.
     “Mudah, Tahun Baru Cina nanti aku boleh sahaja menyambutnya di rumah orang tua mu,” balas Juraimi bersahaja.
     Mata Anne Teoh terbeliak, titis jernih hampir sahaja terjatuh darinya.  “Maksudmu?  Kau…  Kau mahu…”
     “Tentu sahaja selepas semua ini selesai,” potong Juraimi cepat-cepat.

     Satu keluhan panjang kedengaran.  Anne Teoh seolah-olah kembali terhumban ke dalam realiti.


Isnin, Mei 01, 2017

Pinjamkan Dia Sebentar Bukan Raih Simpati


Ada ibu yang menitiskan air mata saat buku ini dilancarkan pada 29 hb April 2017 di reruai DBP, PWTC.  Pada saya sendiri si editor yang mengumpulkan semua cerpen, menyunting dan menyediakan manuskrip mentahnya, setiap cerpen yang ditulis begitu dekat di hati.  Seolah-olah masa terhenti sebentar ketika menukangi manuskrip ini.


Pinjamkan Dia Sebentar bukan mencari simpati.  Kisah benar dari kami, buat masyarakat melihat dan menilai diri.  Ujian bagi kami membesarkan anak-anak istimewa.  Ujian bagi masyarakat melaksanakan sifat-sifat Tuhan kepada hamba Nya - sifat ehsan yang benarkah masih ada di hati masyarakat?  Sifat penyayang yang didambakan dan sifat pengasih sesama insan.


Saya sendiri menulis tajuk Yang Teristimewa dan Yang Terpinggir' - secara telus tanpa berselindung.  Ya, sebuah antologi yang bukan nafsu-nafsi tentunya.  Cukuplah dibaca 10% dari seluruh pengunjung pesta buku sudah memadai.  Kelak kalian akan mengubah seluruh jiwa masyarakat ini mengasihi OKU.  Siapalah kami di hati kalian...

Khamis, April 27, 2017

Pinjamkan Dia Sebentar - Demi Kasih Nak...


Saya fikir, setiap penulis yang terlibat dalam antologi cerpen PINJAMKAN DIA SEBENTAR menulis dengan perasaan berbaur.  Sebagai orang yang menyelenggarakan, saya membaca dengan perasaan libang libu.  Ada kalanya gagal meneruskan pembacaan.  Maka proses menyediakan manuskrip memakan masa berbulan-bulan.

Segala-galanya tertulis di sini, yang tidak pernah orang lain fikirkan.  Yang selama ini hanya berada di luar balang kaca sedang kami terkurung sepanjang hayatnya.  Tentunya sesuatu yang terkurung itu indah, dikasihi dan sentiasa ditonton.  Seperti ikan-ikan yang berenang di dalam balang kaca.  Kalian hanya boleh melihat, jauh sekali dapat menyentuh kehidupan ini.

Catatan cerpen-cerpen panjang ini demi kasih kami, nak.  Tidak ada sebab lain, hanya kasih dan kecintaan kami kepada kalian.  Semoga di sana nanti kalian tidak melupakan kami, nak.  Pimpinlah kami menuju ke syurga dabaanmu.  Dunia ini sekadar daerah perang.

Pinjamkan Dia Sebentar, terbitan DBP akan dilancarkan di PWTC sempena Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur pada 29 hb April 2017, pukul 1.00 tengahari di reruai DBP.

Selasa, April 25, 2017

Katamu Asik!

Kampung Asik sememangnya indah.  Berkabus sepanjang pagi dan lewat senja jika hujan turun. Sesiapa datang pasti terpaut. "Saya suka betul dengan kampung awak ni, Asik," puji saya.  Yalah, pencinta alam seperti saya memang suka keindahan.
"Kalau encik suka, encik pindah sini lah..." balas Asik selamba.
Saya geleng banyak kali.
"Kenapa encik nak juga tinggal di pekan?" tanya Asik.
"Errr... Selamat sikit.  Tempat awak ni mungkin banyak ular, biawak, harimau..."
Asik gelak.  "Binatang tu yang takut hendak dekat dengan orang, encik.  Lagi?  Sebab apa?"
"Errr...  Ada polis.  Keselmatan terjamin..."
Asik gelak lagi.  "Kampung aku tak payah polis, encik.  Tok batin seorang boleh jaga.  Lagi?"
Ceh! Asik sudah mencabar ni.
"Ada undang-undang... Sivil, Syariah, Jenayah, Trafik...  Undang-undang...  Undang-undang..." Apa lagi saya hendak cakap?
Asik gelak dan saya terus terbakar.
"Tok batin seorang boleh jaga, enciiiikkkk..."


 

Rabu, April 19, 2017

Tentang Tantrum @ rojakserendah

SAYA duduk di sebuah meja kedai rojak yang terkenal di Serendah.  Kami baru pulang dari PDK, Pemulihan Dalam Komuniti Sungai Choh.  Terbayang-bayang gelagat Pak Yusof dan sahabatnya dari Indonesia menyanyikan lagu-lagu evergreen - Pak Yusof memetik gitar dan menyanyi.  Sahabatnya pula bermain biola.  Anak-anak OKU PDK Sungai Choh riang bertepuk tangan dan berdansa.  Ingatan saya sirna bila melihat seorang ibu, bert-shirt merah dan berseluar memimpin anak-anaknya, tiga orang OKU menyusuri bahu jalan yang bertanah merah dan berlopak-lopak di hadapan kedai rojak itu.

Saya menarik nafas panjang.  Mempunyai seorang anak OKU pun bukan calang-calang dugaan, bagaimana ibu ini menghadapi kerenah kesemua anaknya - yang tiga orang itu OKU?  Bagaimana ibu ini mengubati hatinya yang lara?  Bagaimana menangani satu isu yang cukup berat iaitu tantrum?

Tantrum, bagaimana hendak menterjemahkan dalam bahasa Melayu - mungkin lebih sesuai - mengamuk.  Tantrum datang kadang-kala bersebab, kadang-kala tanpa sebab.  Antara sebab-sebab yang lazim kedatangan haid, kedudukan bulan penuh atau full moon, juga kedudukan bulan yang terlalu hampir dengan bumi, atau bunyi-bunyian yang menyakitkan telinga atau cahaya yang menyakitkan mata, atau suasana yang riuh dan bingit.  Ada 1001 satu sebab yang mungkin dan tidak mungkin.  Yang logik dan tak logik.  Yang berkaitan dengan makhluk lain atau tidak.  Yang melibatkan penerimaan orang sekeliling atau tidak.  Menjadi ibubapa OKU, menghadapi tantrum sesuatu yang menghantui hidup.

Ada tantrum yang boleh diselesaikan dengan menghentikan punca.  Jika puncanya geseran plastik, selepas plastik itu dicampakkan keluar, selesailah.  Ada pula dengan mengalihkan OKU dari suasana atau keadaan itu.  Jika puncanya jerit pekik di stadium bola,  Beransurlah.  Ada pula dengan meletakkan OKU itu di sebuah bilik tertutup dan tidak berorang.  Sunyi.  Itulah juga caranya yang mententeramkannya.

Namun ibubapa OKU sering terperangkap dalam suasana yang tidak memungkinkan mereka dapat menenangkan OKU yang tantrum seperti berada di tempat awam.  Orang ramai bukan sahaja menyibukkan diri, mengambil gambar, malah seolah menonton satu pertunjukkan.  Antara yang menjadi sebab ibubapa berfikir 1001 kali untuk membawa anak-anak OKU ke tempat awam.



Errr...  Kenapa upload gambar #rojakserendah ?  Yalah, orang lebih menghargai makanan dari cerita OKU kan...

Ahad, Mac 26, 2017

Aku Menulis dan Menjual ASIK


SEORANG kawan kami menerangkan kepada saya, mengapa sebuah masjid mesti berada di tengah-tengah kampung.  Jawapannya mudah, masjid mesti berfungsi sebagai pusat masyarakat.  Mudah untuk dikunjungi dan menjadi tempat yang melindungi.  Masjid tidak sepatutnya mahal dan mewah.  Biarlah mudah untuk diselenggara dan juga tidak terlalu dijaga – dimangga, dijerijikan dan dikunci hampir sepanjang masa.  Masjid sepatutnya menjadi tempat persinggahan musafir dan tempat orang bermasalah berlindung – jika sekarang dipanggil gelandangan.  Buku Asik bermula dari sini.

Kami mempunyai seorang sahabat yang akrab.  Seorang siak masjid, pemandu van jenazah dan penjual sate sebagai mata pencariannya.  Kami panggil, Pak Man Sate.  Boleh dikatakan orang Cameron Highlands mengenalinya.  Malah, pelancong yang datang ke sana juga kenal dia siapa.  Pak Man Sate ini orangnya sederhana.  Pakai t-shirt, berkopiah, seluar slack dan bercapal.  Membakar sate itulah pakaiannya, ke masjid pun itulah pakaiannya.  Apa yang menarik hati kami, tutur katanya.  Sangat berisi.  Penuh dengan maklumat.  Mengikuti perkembangan semasa – politik, sosial, setempat dan sukan juga.  Pendek kata, ada sahaja ceritanya.  Ceritanya itulah yang membuatkan kami berfikir panjang.  Tentang dunia yang fana, dan akhirat yang kekal.  Tentang orang Islam yang sangat Islam pada zahirnya.  Tentang kesederhanaan yang semakin dilupakan.

Asik yang kami temui, seorang Orang Asli yang boleh dikatakan terpelajar namun tinggal jauh di pedalaman.  Kampungnya di kaki gunung dan tersembunyi dari dunia luar hatta tidak diketahui oleh jabatan kerajaan yang berkhidmat untuk Orang Asli sekali pun.  Maklumlah, sepuluh buah rumah dianggap sebuah kampung asalkan mempunyai Tok Batin sendiri.  Sejujurnya, Asik boleh sahaja tinggal di Ipoh dan bekerja seperti Cina, India dan Melayu.  Namun Asik memilih syurganya sendiri.  Sebuah kampung yang tersorok di kaki gunung yang sejuk, indah dan nyaman. 

Jika kami bercakap tentang Tuhan dan syurga, Asik lebih awal menemui syurganya berbanding kami.  Bagaimanakah hidup di syurga?  Orang Asli berada di dalam syurga dunia.  Petik sahaja buah-buahan yang hendak dimakan.  Minum sahaja air di sungai-sungai.  Wang tidak bernilai dan fikiran tenang kerana hidup untuk hari ini diselesaikan hari ini, esok biarlah esok sahaja.  Asik sinis, penuh humor namun kata-katanya benar.  Terasa seolah menghiris hati yang mendengar.  Asik jujur, apa yang dihati – itulah yang diluahkan dimulutnya.  Tidak pandai bermanis mulut.  Tidak tahu berpura-pura.


Inilah asas watak-watak dalam buku Asik.  Asik dan encik.  Haji Don dan Mat Noor, Mat Ketayap, Pak Naib, Pak Din, Pak Jab serta Min.  Soal-soal pokok dalam masyarakat menjadi asas penceritaan pada setiap cerita pendek-pendek.  Biar hanya seinci ceritanya, manfaat yang diperolehi melebihi sebuah novel setebal seinci.  Biar sekadar lawak jenaka, ketawanya pada diri sendiri.  Isu-isu semasa disentuh secara lembut dan berlapik.  Sesuai dengan budaya Melayu cakap biar berlapik.  Jika bercakap terus terang, bukan Melayu namanya.  Begitulah Asik, menggarap karya dalam keserabutan hidup masyarakat kini.


24/3/2017 - diberi peluang berkongsi dalam program Pesta Wanita dan Keluarga di Tesco Semenyih.